Ramadhan

July 31, 2011

Baru usai menunaikan solat terawikh. Hanya "mampu" untuk 8 rakaat, tak kuat untuk meneruskan sampai ke rakaat ke-20. Alasannya esok perlu bangun pagi nak bekerja.

Alasan.

Sikap malas masih kuat. Rugi.

Cuma tadi, kala takbir pertama diangkat, hati tiba-tiba menghiba sedih. Sayu. Baru sekarang terasa. Baru saat itu terasa.

Saat sahabat lain sering menggamit rindu untuk bertemu Ramadhan, aku bersikap acuh. Ramadhan tetap Ramadhan. Amal perlu ditingkatkan. Cari lah Lailatul Qadar. Itu saja.

Tapi saat menyebut "Allahuakhbar" ketika terawikh tadi, satu persatu bayangan kealpaan dan kelalaian diri menerpa. Dosa. Terlalu banyak. Tapi masih diizinkan-Nya menghirup udara Ramadhan tahun ini. Tanda kemurahanNya pada insan hina. Masih diberi peluang untuk mengecap nikmat tak terhingga di bulan barakah ini.

Aku patut rasa malu.

Aku malu.

You Might Also Like

0 comments

Press

press