Thursday, 29 August 2013

thumbnail

Belitong : Pulau Burung & Pulau Babi

Puas di Lengkuas, kami terus meredah ombak ke pulau lain.

Ke Pulau Burung.

Kalau dilihat dari sisi depan, kelihatan seperti kepala burung

Di atas bot kami sudah mula mencari ruang untuk melepas lelah. Bila tiba di Pulau Burung, kami tak bergerak jauh. Hanya bermain air di sekitar bot. Mungkin masing-masing sudah keletihan, tiada seorang pun yang mahu mengusul cadangan untuk meronda. Sudahnya, kami bercanda di tepian pantai, sambil menghirup air kelapa muda segar.

Siap berposing maut di gigi air. Sayang tak bergambar. Ahahah!


Model Kelapa
Kanak-kanak
Group photo

Seronok main air. Mengalahkan budak-budak.

Satu lagi di sini banyak sekali tapak sulaiman aka bintang laut. Cuma saiznya lebih kecil berbanding dengan yang kami jumpa di Pulau Pasir. Mula-mula geli jugak nak pegang, tapi disebabkan nak bergambar, berani kan juga lah.

Berani-berani geli
Parti Berjasa
Lagak ngeri


Puas main air, kami bergerak mahu ke Pulau Babi. Sama seperti kisah penamaan tempat di bumi Melayu, nama tempat diberi berdasarkan apa yang dilihat pada sesuatu masa itu. Itu juga asal-usul nama Pulau Babi ini. :)

Sayangnya bot kami tak dapat menghampiri pulau. Air surut, jadi enjin bot mungkin akan menjejaskan terumbu karang di sekitar pulau. Cantik juga walaupun hanya dari bot. Air jernih membolehkan kami melihat terus ke dasar laut. Terumbu karangnya gede-gede.

Terumbu karang di Pulau Babi

Kami pulang dengan hati yang puas. Kenangan yang takkan dilupankan. Pemandangan dari atas bot pun sudah cukup membuat hati terpaut dengan bumi Belitong.

Pohon nyiur melambai
Welcome to Belitong

Ah! Tiba-tiba ada rasa rindu. :(

Wednesday, 28 August 2013

thumbnail

Belitong : Pulau Lengkuas

Pulau Lengkuas

Subhanallah. Masyaallah. Allahuakhbar.

Kejadian ciptaan Allah tiada siapa yang dapat menjangkakan. Hebatnya kuasa Ilahi sentiasa mengingatkan betapa kerdilnya kita manusia yang hina. Nilai manusia itu kerdil, namun kita masih tetap mahu menyombongkan diri.

Maafkan aku, Ya Allah.

Menjejakkan kaki ke pulau ini sungguh menggamit rasa. Rasa ingin bercinta. Cinta pada Puan Milah sentiasa memekar. Cinta pada anak-anak tak pernah padam.

Tapi ini cinta yang lain.

Cinta kepada kekuasaan yang Maha Kaya. Hebat kuasaNya, memberi sedikit rasa indah untuk dinikmati manusia-manusia pelahap duniawi.

Nyiur melambai
Berlabuh
Mendung

Lama kami di Pulau Lengkuas. Hampir 3 jam. Mungkin lebih. Cuaca pada mulanya sangat cantik, tapi kemudian beransur gelap dan hujan turut menyusul. Itu bukan halangan bagi misi empat sekawan ini mahu memotret keindahan alam.

Kami sempat mendaki tangga setinggi18 tingkat, ke puncak menara api.

Sayang.

Orang gayat macam aku, banyak peluang tersia-sia. Mengintai ke luar pintu dari puncak atas, sudah cukup kuat untuk membuatkan kaki aku seperti agar-agar. Toinnnnn... bergoyang-goyang. Seram sejuk. Tapi pemandangan yang sangat menarik, aku paksakan juga membidik lensa kamera ke luar tingkap.

Pemandangan dari salah satu tingkap

Kombinasi lautan dan tempat tinggi, sememangnya membuatkan aku sentiasa berdebar. Nasib baik ada rakan-rakan yang hebat, sedikit demi sedikit debar itu menyusut hilang.

Dan, siapa sangka? Siapa duga?

Si penggayat, si penakut tempat dalam dan tinggi ini, bersnorkeling disaksikan ikan-ikan comel di lautan Belitung.

Hahahahaha!

Bersama laskar pelangi celup dan Ipung
Gembira di lautan biru
Sungguh bergaya

Saturday, 10 August 2013

About