Ungkit

March 30, 2015

Ungkit.

Kalau secara maknanya, menimbul-nimbulkan perkara yang lalu. Selalunya, yang tidak menyenangkan lah.

Ya. Manusia itu namanya manusia. Sentiasa ada bolak-baliknya. Sentiasa ada salah silapnya. Terkadang, tanpa sedar perkataan yang terkeluar berbunyi seolah mengungkit.

Iyalah, tanpa sedar.

Bukan disengajakan.

Betul.

Jadi, adakalanya menyebut perkara lalu tidak patutlah diterjemah sebagai mengungkit.

Apatah lagi dalam hubungan kekeluargaan. Sudah berkeluarga, mesti lah tahu hati budi. Sudah tahu maksud. Sudah tahu asam garam. Bila menyebut sesuatu yang telah lalu, bukan semestinya bermaksud mengungkit.

Dituduh sebagai mengungkit oleh keluarga sendiri, sakit sekali teman.

Sakitnya tuh di sini.. bak kata lagu popular masa kini.

Di sini.

Di dalam ini.

Di hati.

Sakitnya tuh di sini
"Sakitnya tuh di sini"


Tusuknya dalam sekali.

Retaknya menjadi seribu.

Iyalah.

Lain kali, jangan banyak bicara. Diamkan saja, begitu?



You Might Also Like

0 comments

Press

press