Tuesday, 26 May 2015

thumbnail

Kompleks Sejarah Pasir Salak, Perak

Kompleks Sejarah Pasir Salak, Perak
Kompleks Sejarah Pasir Salak, Perak
Setiap kali aku menyusur jalan-jalan di negeri Perak, pasti akan terserempak dengan papan penunjuk arah ke Kompleks Sejarah Pasir Salak ini. Dari setahun ke setahun, aku hanya menyimpan hasrat satu hari nanti aku akan menjejak juga tanah Pasir Salak ini.

Alhamdulillah.

Hari Merdeka 2014, hasratku sudah termakbul.

Perjalanan dari Menara Condong Teluk Intan ke Kompleks Sejarah Pasir Salak (KSPS) ini memakan masa lebih kurang 45 minit. Tidak ada pengunjung lain selain daripada kami empat sekeluarga ketika kami tiba di sana.

Bukan lah sesuatu yang mengejutkan.

Tempat-tempat seumpama ini bukanlah menjadi keutamaan dalam jadual percutian bagi kebanyakkan orang. Aku juga seperti itu. Tetapi sampai bila aku mahu terus menyisihkan sejarah tempatan yang penuh dengan kisah pahit manisnya sendiri. Apatah lagi, kisah itu ada kaitannya pula dengan ketenangan dan kebahagian aku nikmati hari ini.

Pintu Gerbang Utama
Pintu Gerbang Utama

Penunjuk arah

Kakak Hanim
Menara

Kesayangan

Oh! Sediakan payung sebelum panas.

Memang agak terik panasnya ketika kami sampai ke sini.

Dari pintu gerbang (utama), terdapat laman yang agak luas dan juga laluan pejalan kaki di tebing sungai. Sudah tentu, kawasan ini berpagar. Kami terus sahaja berjalan ke bangunan utama iaitu Terowong Sejarah Pasir Salak, yakni sebuah muzium. 


Terowong Sejarah Pasir Salak

Terowong Sejarah Pasir Salak
Terowong Sejarah Pasir Salak

Seperti mana muzium-muzium yang aku pernah kunjungi (di Malaysia), muzium ini juga seperti kataku selalunya, sudah patut dimuziumkan. Kerana, melihat suasana yang suram (juga sedikit menyeramkan) sudah terlalu sinonim dengan perkataan "muzium" itu sendiri.

Eheh!



Hanya untuk masuk ke muzium ini yang dikenakan bayaran. Kami semuanya menyerbu masuk ke dalam, bukan kerana perasaan "teruja" tetapi lebih kepada perasaan mahu menumpang sejuk penghawa dingin!

Ahahahah!

Oleh kerana kami ini rakyat yang akur kepada arahan, kami juga mematikan kamera sepanjang berada di dalam terowong ini. Apatah lagi, ada "pengawal" yang mengiringi perjalanan kami. Matanya menjeling-jeling setiap kali kami memegang telefon, walhal hanya mahu melihat mesej dan bukannya menggunakan kamera.

Sebenarnya, tiada apa juga yang mahu dirakamkan. Corak persembahan pameran agak biasa, jadi tidak lah merasa ralat sekiranya tidak mengambil gambar sekalipun.

Cuma, di bahagian kedua iaitu di tingkat bawah, pameran keris dan senjata agak menarik hati. Pada waktu ini, memang mahu sahaja aku memetik kamera. Tetapi "pengawal" kami masih berkeliaran bergentayangan jadi agak sukar mahu melakukan onar.

Aku ini sungguh baik, kawan.

Ahahah!

Walhal selepas pulang dari muzium ini, ketika aku meng"google", banyak sahaja gambar di dalam muzium ini!

Nasiblah.

The Time Tunnel of Pasir Salak
The Time Tunnel of Pasir Salak

Bergambar sebelum masuk ke terowong
Bergambar sebelum masuk ke terowong

Bangunan berseberangan dengan Muzium
Bangunan berseberangan dengan Muzium

Bahagian luar
Bahagian luar

 

Sekitar Kompleks Sejarah

Kami agak lama di sini. Sempat juga kami menunaikan solat di masjid yang bersebelahan dengan muzium ini. Selesai solat, kami menumpang berteduh di sebuah pondok di dalam kawasan kompleks untuk menikmati makan tengah hari.

Nyaman.

Sambil menjamu mata dengan pemandangan Sungai Pasir Salak yang mencatatkan sejarahnya tersendiri. Sesekali angin lalu menyapa menghilangkan udara panas. Makan pula "berebut-rebut" dengan anak-anak.

Seronok.

Sementara menunggu giliran masing-masing menunaikan tanggungjawab pada perut, aku sempat "merayau" melihat-lihat beberapa monumen yang ada.

Sungai Perak
Rumah Lama
Rumah Lama

Rumah Tradisional
Rumah Tradisional

Lokasi pembunuhan JWW Birch
Lokasi pembunuhan JWW Birch

Lela Rentaka
Lela Rentaka

Kami beransur bergerak ke Lumut selepas berhabis hampir tiga jam di sini. Terima kasih kepada mereka yang berusaha untuk "menghidupkan" sejarah yang hampir dilupakan. Moga generasi yang seterusnya akan sentiasa diperingatkan perit jerih pahlawan negara yang berkorban untuk kemerdekaan tanah air.

Oh!

Aku juga tertanya-tanya, kenapa perlu ada tugu peringatan JWW Birch di situ?





Waktu Lawatan dan Bayaran

Di bawah ini aku kongsikan waktu lawatan dan harga tiket untuk melawat KSPS ini.

Harga Tiket
Harga Tiket

Waktu Lawatan
Waktu Lawatan

Waktu Lawatan Kompleks Sejarah Pasir Salak
Waktu Lawatan Kompleks Sejarah Pasir Salak


Berbaloi?

Terpulang. Bagi aku, aku puas kerana hasrat untuk ke sini sudah tercapai. Untuk mengulang lawat semula, tidak tahu lah bila. Sudah ada kenangan di sini, cukup lah dulu.

Cuma jangan sematkan dalam hati, walaupun "tiada apa-apa", tempat-tempat sebegini perlu didedahkan kepada generasi anak-anak yang semakin hari semakin terdedah kepada rencam dugaan moden.

Biar tahu asal-usul diri.

Biar ada jati diri.

Jangan biarkan perjuangan Dato Maharajalela jatuh tidak bersambut.





Wednesday, 6 May 2015

thumbnail

Dari Kuala ke Kuala

Percutian ke Terengganu ini memenatkan.

Perjalanan pergi sahaja, hampir 12 jam kami di atas jalan. Bukan kerana kesesakan lalu lintas, tetapi kerana banyaknya persinggahan kami di sepanjang perjalanan. Ya, kereta memang banyak di atas jalan tetapi tidaklah terlalu sesak. Perjalanan agak lancar.

Usai solat subuh, kami pun membuat persediaan akhir sebelum memulakan perjalanan pada jam 7.30 pagi.

Jangan lupa baca doa, ya!

Oleh kerana kami tidak punya rancangan untuk ke mana-mana pada hari pertama, kami memilih untuk memandu secara santai sambil melihat-lihat dan menikmati pemandangan di sekitar Terengganu.

Kami memilih untuk menggunakan jalan lama, jalan pesisir pantai.

Cari pasal?

Mungkin.

Tapi, kau baca seterusnya kawan. Aku coretkan kenangan perjalanan kami yang panjang ini.

:)


Lanchang

Perhentian pertama kami ialah perhentian rehat dan rawat (R&R) Lanchang, Pahang. Sudah kami pesan sesama ahli rombongan, bawa bekal! Seronoklah kami 3 keluarga berkelah di tepi padang, kerana perhentian ini ialah perhentian kecil. Jadi, ruang makan agak terhad.

Mahu ke tandas pun, beratur panjang!

Lanchang Biru
Pagi yang cerah di Lanchang

Sarapan
Sarapan kami yang mewah

Pokok Mangga
Di perhentian ini banyak sekali pokok mangga, dan berbuah lebat


Kemaman

Dari lebuhraya, kami keluar di Jabor dan memilih untuk menggunakan jalan lama. Oleh kerana tidak ada apa yang mahu dikejar pada hari pertama, kami semua bersetuju untuk menggunakan jalan pesisir pantai. Sambil-sambil melihat tempat orang.

Sambil-sambil mencari keropok lekor!

Sudah banyak khabar kami dengar, di Kemaman lebih sedap keropoknya berbanding Losong yang terkenal itu. Untung abang ipar tahu selok-belok di sini, jadi mudah kami mencari yang terbaik.

Sedapnya! Baru diangkat dari periuk, panas-panas dihidang pula dengan air teh panas.

Oh!

Banyak juga yang kami borong di sini.


Borong keropok
Borong

Uli
Uli
Sedia
Sedia
Keropok keping
Pilihan
Cap Intan
Cap Intan
Rebus
Rebus
Sos
Sos

Ah!

Masih terasa-rasa di hujung lidah.



Pantai Kemasik

Kami kemudiannya singgah di Pantai Kemasik untuk menunaikan solat Jumaat dan makan tengahari. Pantai Kemasik ini pun, selalu disebut orang akan kecantikan pantainya. Cuma waktu kami di sana, matahari sedang tegak terpacak di atas kepala. Bahang laut dan panas matahari, membuatkan kami hanya berteduh di kawasan redup yang berhampiran.

Di sini juga sudah menggoda sekali pemandangannya.

Keindahan alam ciptaan Yang Maha Satu.

Subhanallah.

Oleh kerana kamera DSLR tersimpan rapi di dalam kereta, hanya kamera telefon yang menjalankan tugas. Mudah dah cepat.

Boleh juga berselfie.

Hhihihihihi!

Pantai Kemasik
Pantai Kemasik
Tenang
Tenang
Rimbunan
Rimbunan
Geng Dara
Geng Dara
Geng Bujang
Geng Bujang
Kami
Kami
Bebas
Bebas



Sungai Paka

Ini singgahan kami yang terakhir sebelum terus ke Kuala Terengganu. Abang ipar aku yang selalu ke Terengganu kerana bertugas, selalu singgah di sini untuk memancing.

Kaki memancing ini, mana tempat pergi mesti tahu lubuk ikannya di mana.

Mulanya agak keberatan untuk berhenti, tetapi apabila terlihatkan pemandangan yang sangat mempersona, hati jadi teruja. Mujur restoran yang berhampiran tutup, kalau tidak lagi lamalah kami berhenti di sini.

Reput
Reput

Sungai Paka
Sungai Paka


Akhirnya, hampir jam 6 petang barulah kami tiba di homestay yang sudah kami tempah. Lokasinya di Kuala Ibai, dan jaraknya ke bandar Kuala Terengganu hanya sekitar 5-10 minit.

Alhamdulillah.

Rumahnya bersih, cuma ada beberapa perkara tuan rumah perlu ambil maklum.

Lalang di keliling rumah sudah tinggi.

Tandasnya, tidak betul-betul bersih dan tidak ada alat yang disediakan untuk kami bersihkan sendiri.

Selebihnya, baik-baik sahaja.
 
***

Ini kisah perjalanan dari Kuala ke Kuala.

Kuala Lumpur.

Kuala Terengganu.

Dari Kuala Lumpur ke Kuala Terengganu
Perjalanan Hari 1



<< Sebelum
Keliling Empat Kuala di Semenanjung
Seterusnya >>
Pasar Payang, Kuala Terengganu



About