Friday, 26 June 2015

thumbnail

Percutian 2H1M Pulau Pangkor

Percutian 2H1M Pulau Pangkor
Percutian 2H1M Pulau Pangkor

Entah macamana, kami memilih Pulau Pangkor untuk percutian pendek bersempena hari kemerdekaan tahun 2014. Dan, yang bersetuju untuk ke sana ialah kami tiga beradik, emak dan abah serta keluarga masing-masing. Setiap daripada kami sudah lupa bila kali terakhir ke sana. Aku sendiri, baru sekali mencecah kaki ke Pulau Pangkor.

Entah bila. Mungkin ketika zaman jerawat baru mula menjajah pipi.

Jadi pada pagi Ahad 31 Ogos 2014, kami tiga buah kereta menelusuri lebuhraya LATAR dari Rawang, kemudian melalui jalan pantai barat Selangor menghala ke Pulau Pangkor.




Agenda

Kami sudahpun menyenaraikan lokasi yang kami mahu kunjungi. Sebelum ke Pangkor, aku cadangkan untuk singgah ke beberapa buah tempat. Majoriti bersetuju, jadi aku memakai takhta sebagai ketua rombongan hari itu.

Eheheeh! Syok sendiri.

Di bawah aku kongsikan agenda percutian dua hari satu malam (2H1M) ke Pangkor;


Hari #1 (Ahad, 31 Ogos 2014)
  1. Menara Condong Teluk Intan
  2. Kompleks Bersejarah Pasir Salak
  3. Masjid Ar-Rahmaniah


Hari #2 (Isnin, 1 September 2014)
  1. Terminal Jeti Lumut/Pangkor
  2. Kota Belanda
  3. Tokong Foo Lin Kong
  4. Satay ikan dan sotong kering
  5. Pekan Pangkor


Aku tidak kongsikan hal penginapan kerana kami hanya berjaya mendapatkan homestay pada saat-saat terakhir. Satu rumah dengan harga RM200, dikongsi empat (4) keluarga. Rumahnya agak kecil, dan tidak begitu selesa (mungkin atas faktor ramai itu juga mempengaruhi).

Percutian bersama keluarga yang besar memang menyeronokkan, terutamanya anak-anak. Sambil-sambil membawa emak dan abah berehat dan berjalan-jalan. Tetapi begitulah, ada juga cabarannya.

Bersabarlah. Dan nikmatilah percutian anda.

:)

Thursday, 25 June 2015

thumbnail

Pekan Pangkor

Selesai membeli-belah jajan untuk dibawa balik, kami langsung mengelilingi pulau. Oleh kerana cuaca sudah semakin terik dan masing-masing sudah berlengas, kami setuju untuk tidak singgah ke mana-mana lagi. Hanya menikmati pemandangan Pulau Pangkor dari dalam teksi.

Melalui jalan sepanjang Pantai Teluk Nipah ada juga membuatkan rasa ingin singgah sebentar, tetapi dipendamkan sahaja. Ialah, siapa yang tidak geram melihat pantai yang sangat biru lagi menyegarkan.

Lain kalilah.

Kalau ada peluang yang lain.

Kami tiba di pekan Pangkor dan pemandu teksi menyatakan jeti untuk menyeberang ke Lumut tidak jauh dari situ. Aku mulanya agak ragu, tetapi diyakinkan kakak memang jaraknya dekat sahaja.

Pekan Pangkor
Pekan Pangkor
Berbumbung dan selesa
Berbumbung dan selesa

Pelbagai kedai
Pelbagai kedai

Ikan Bilis Mata Biru

Emak sedari mula sudah menyebut-nyebut mahu mencari Ikan Bilis Mata Biru. Ah! Mak memang tahu apa yang mahu dicarinya kalau ke sesuatu tempat. Tak perlu internet, maklumat dari rangkaian sosial mak sudah cukup untuk mengumpulkan maklumat.

Aku tidak membeli apa-apa di sini, hanya sepasang baju untuk hero kami yang paling kecil.


Pelbagai pilihan
Pelbagai pilihan

Bilis Mata Biru
Bilis Mata Biru
Pilih mana yang berkenan
Pilih mana yang berkenan

Pulang

Selesai urusan di pekan, kami berjalan kaki ke jeti. Memang dekat, tetapi masih memenatkan untuk orang yang sudah berumur, dan juga yang mendukung anak kecil. Kami menyeberang pulang ke Lumut dengan hati yang sedikit menjengkel. Pengalaman menaiki bot seperti yang aku ceritakan terlebih dahulu menjadi "pematah semangat" untuk kami datang berkunjung lagi ke Pulau Pangkor. Aku bukan mempunyai niat untuk memburukkan Pangkor, kerana pengalaman pahit di jeti itu. Mungkin ianya sangat kecil dan peribadi. Aku hanya mahu berkongsi dan mengingatkan agar perkara yang sama tidak berlaku kepada orang lain.

Pulau Pangkor, mungkin lebih berbaloi jika datang menginap dan bermalam di tepian pantai. Banyak pilihan yang ada, terpulang mengikut selera masing-masing. Itu lebih berbaloi sekiranya membawa anak-anak, kerana mandi pantai sahaja acara yang relevan untuk mereka.

Terima kasih, Pangkor.

Entah bila berjumpa lagi.
thumbnail

Kilang Satay Ikan Hai Seng Hin, Pangkor

Kalau ke Pangkor, bagaikan tidak lengkap jika tidak membeli jajan berupa satay ikan, sotong kering dan macam-macam lagi produk makanan laut. Kami di bawa ke Kilang Satay Ikan Hai Seng Hin terus dari Tokong Foo Lin Kong.

Kilang Satay Ikan Hai Seng Hi
Kilang Satay Ikan Hai Seng Hi
Oleh kerana ianya sebuah kilang, hanya inilah satu-satunya tempat untuk membeli. Kedudukannya yang terasing dari kilang lain, mahu atau tidak pelanggan yang dibawa pasti membeli di sini. Banyak lah komisen yang diperolehi oleh pemandu teksi, agaknya.

Satay ikan dan jajan lain yang dijual, sebenarnya banyak saja dijual di mana-mana. Dan, produk ini bukanlah khusus dibuat di sini.

Iyalah. Lagi jelas dan terang, ada cetakan "Made In Thailand". Betul, ada juga produk tempatan. Tapi, dalam bakul aku penuh dengan produk dari negara jiran sahaja.

Dan, aku nasihatkan berpada-padalah berbelanja. Tidak perlu memborong semuanya di sini, kerana percaya atau tidak, barang yang sama dijual di Jeti Lumut lebih murah.

Tak percaya?

Untuk harga RM 10 (kalau tidak salah), satay ikan di Pangkor (secara am, bukan merujuk harga di kilang ini ya) boleh diperolehi sebanyak 8-10 bungkus. Di Jeti Lumut, 12 bungkus!

Itu yang aku nampak. Satay ikan, hanya satay ikan. Produk yang lain, entah lah.

Manusia.

Berbalik kepada acara membeli-belah di kilang, tidak banyak yang kami beli. Sekadar mahu merasa.

Keadaan di dalam kedai jualan
Keadaan di dalam kedai jualan

Antara barang jualan
Antara barang jualan

Harga jualan
Harga jualan
Oh!

Jangan risau. Produk ini ada cop HALAL. Milik kerajaan Thailand, dan diiktiraf JAKIM Malaysia.

:)





Wednesday, 24 June 2015

thumbnail

Tokong Foo Lin Kong, Pulau Pangkor

Selepas melawat Kota Belanda, pemandu teksi kami memaklumkan destinasi seterusnya ialah sebuah tokong.

Ya. Aku tahu tokong ini memang banyak diceritakan semasa aku membuat tinjauan lokasi lawatan di Pangkor melalui internet. Antara lokasi yang menarik untuk dilawati jika ke Pangkor.

Sedikit catatan berkaitan tokong ini.
Situated on the east coast of Pulau Pangkor, the Fu Lin Kong Temple is the biggest Taoist temple in the island. There are a number of Chinese locals in Pangkor Island following Taoist teachings. The temple is the center of worship of Taoism in the island, the religion that follows the teachings of Lao Tze, a great Chinese philosopher. The temple is located in Sungai Pinang Besar village, at the bottom of Pangkor Hill.

Sumber: http://www.gigapan.com
Tokong Foo Lin Kong, Pulau Pangkor
Tokong Foo Lin Kong, Pulau Pangkor

Melawat tokong, kuil atau mana-mana rumah ibadat bukan Islam tidak pernah ada dalam perancangan kami sekiranya berjalan-jalan bersama keluarga. Ianya sesuatu "yang dilarang" tanpa perlu beritahu, apatah lagi mahu menerangkan apa sebab-musababnya. Itu bukanlah sesuatu yang ganjil atau pelik.

Adat budaya "sudah begitu".

Tidak.

Aku tidak mahu begitu. Jika diberi peluang dan diizinkan, aku juga mahu turut masuk ke rumah ibadat agama lain. Untuk mengetahui, untuk mempelajari dan mungkin juga untuk memahami. Dan aku juga sudah berkira-kira mahu masuk ke dalam tokong ini.

"Ijam nak masuk kejap"

"Nak buat apa masuk?!"

"Tengok-tengok jap. Ambik gambar."

"Takkan kau nak masuk dalam tokong tu?"

Itu dialog dengan abah sewaktu aku mahu melangkah masuk ke perkarangan laman tokong. Aku tak perlu menjawab soalan abah yang terakhir, kerana aku sudah tahu maksudnya. Seperti yang aku maklumkan di atas, ada perkara yang dilarang tanpa perlu tahu apa sebab-musababnya.

Tidak.

Aku tidak merasakan abah kolot dalam hal ini. Abah hanya menyatakan apa yang dia tahu. Walaupun apa yang abah tahu itu, mungkin sudah tidak relevan, dan aku tidak mahu pula membantah. Abah, hanya tahu apa yang dia tahu. Dan abah hanya memberitahu apa yang aku perlu tahu. Aku turutkan sahaja. Menjaga hati abah, patuh pada abah lebih berbaloi daripada gambar-gambar yang tidak tahu apa lagi hasilnya.

Kolam di depan tokong
Kolam di depan tokong
Pintu Gerbang
Pintu Gerbang

Mungkin lain masa, lain hari.

Kami kemudiannya lebih banyak menghabiskan masa di perkarangan luar tokong ini. Ada gerai-gerai jualan. Ada pelbagai pilihan topi, keychain dan banyak lagi cenderamata.

Pelbagai pilihan fridge magnet
Pelbagai pilihan fridge magnet

Hanim dan atuknya
Hanim dan atuknya

Keychain
Keychain

Sunglasses
Sunglass

Hari sudah semakin panas. Terik matahari menyebabkan baju menjadi lencun kebasahan. Anak-anak pun sibuk sudah mahu masuk ke dalam teksi untuk menikmati udara nyaman dari penghawa dingin. Kami pun bergerak meninggalkan Tokong Foo Lin Kong menuju ke destinasi berikutnya.







Tuesday, 23 June 2015

thumbnail

Kota Belanda, Pulau Pangkor

Seperti yang telah diselidik terlebih dahulu, ternyata amat mudah untuk mendapatkan teksi pelancong di Pulau Pangkor. Ya, teksi. Ataupun kereta sewa. Ataupun van sewa. Yang mana-mana lah, ikut kerasian masing-masing menggelarkannya.

Aku sudah ingat-ingat lupa harga sewa yang dikenakan. Kalau tidak silap, untuk pusingan lengkap satu pulau dengan teksi van yang boleh memuatkan 8-10 orang, harganya RM80. Kami menyewa dua buah teksi dan masing-masing boleh duduk dengan keadaan yang selesa.

Van Merah Jambu
Van Merah Jambu

Dalam teksi di Pangkor
Kakak dan abang

Kota Belanda

Destinasi kami yang pertama ialah Kota Belanda. Aku boleh bayangkan keadaan dan suasana tempat ini, tetapi samar-samar. Tidak ada bentuk bangunan yang lengkap, hanya dinding-dinding yang dibina menggunakan bata merah. Ada tingkap, dan mungkin juga lubang udara. Itu sahaja yang aku boleh bayangkan, mengenangkan kali terakhir aku ke sini entah berapa puluh tahun yang lalu.

Sama!

Cuma sudah dihias dan dicantikkan lagi. Ada juga kedai jualan di tepi tapak kota Belanda ini. Terlihatkan dinding berbata merah itu, terus teringat aku juga pernah bergambar di sini. Di mana dan bagaimana, aku sudah lupa. Perlu di selongkar semula album lama. Dan aku inginkan gambar aku dan abang Haris nanti diletakkan sebelah menyebelah. Ehehehe!

Padang
Padang

Sepupu
Sepupu

Rehat
Rehat


Sedikit catatan berkenaan Kota Belanda;
Kota ini telah dibina oleh Belanda pada tahun 1670 untuk menyimpan bijih timah yang diperolehi dari negeri Perak. Rakyat tempatan yang tidak setuju dengan cara Belanda memperolehi biji timah tersebut telah membinasakan kota ini pada tahun 1690. Belanda telah membinanya semula pada tahun 1743 dan menempatkan seramai 60 orang pengawalnya di sini hingga tahun 1748. Selepas dari tarikh tersebut, ia tidak digunakan lagi.

Kota ini telah di bina semula oleh Habatan Muzium pada tahun 1973 dan telah diwartakan sebagai monumen lama dan tapak tanah bersejarah di bawak akta Bendapurba 1976 dalam Seksyen No. 242, Warta Kerajaan Negeri Perak bertarikh 21hb Mac 1978. Menurut akta ini, sesiapa yang didapati bersalah melakukan pencerobohan dan kerosakan ke atas monumen lama dan tapak tanah bersejarah boleh dikenakan penjara tidak lebih daripada tiga bulan atau denda tidak lebih daripada lima ratus ringgit dan kedua-duanya.


Antara tempat parkir dan Kota Belanda, ada padang kecil menjadi perantara. Padang ini "diukir" dengan corak "floral" atau batik, agak kreatif. Cuma sukar untuk berjalanlah. Kami tidak berlama-lama di sini, terus sahaja ke bangunan utama. Keadaan yang terdedah terus kepada terik matahari, membuatkan abah dan emak menyusur berehat di tepi. Aku dan anak-anak, masih lincah bergambar.

Mini Me
Mini Me

Lubang angin
Rasanya abah pun ada ambil gambar di sini

Minions
Minions

Oh!

Sudah tentu. Abah dan ummi pun mahu bergambar. Dengan si comel.

Keluarga
Kami

Tidak apa yang menarik di sini, sebenarnya. Hanya runtuhan bangunan (mungkin sebuah gudang). Kesan sejarahnya kecil sahaja, tetapi untuk melambung pasaran pelancongan, Kota Belanda dikekalkan dan dibaik pulih.

Cuma aku teringat, dalam matapelajaran Sejarah sekolah menengah dahulu, ada disebutkan hal perjanjian Belanda.

Perjanjian apa itu ya?

Laman
Laman


Thursday, 4 June 2015

thumbnail

Terminal Jeti Lumut

Isnin, 1 September 2014.

Hari kedua percutian kami.

Hari yang segar dan penuh bersemangat. Walaupun ada yang masih keletihan.

Biasalah.

Selepas mengisi perut dan mengemas barang-barang di homestay, kami empat sekeluaga pun menuju ke Terminal Jeti Lumut. Sudah tidak sabar mahu bertemu laut. Mahu menjejak tanah di kelilingi lautan.

Pangkor, kami datang!


Terminal Jeti Lumut

Terminal Jeti Lumut
Terminal Jeti Lumut
Kami tiba di jeti agak awal. Suasananya masih tenang, tidak huru-hara. Ya, aku memang menjangkakan kesesakan di jeti, berdasarkan pengalaman 13 tahun berulang-alik menggunakan jeti Kuala Perlis. Tetapi jangkaan aku meleset melihatkan keadaan sekitar yang tidak begitu menyesakkan. Jeti di Lumut ini banyak perbezaannya berbanding dengan yang sering aku lihat di Kuala Perlis.

Terminalnya cantik, dan moden.

Kawasan bandar kecilnya nampak tersusun dan kemas, dan aku harus sebutkan ianya sangat "mesra pelancong". Kedai-kedai jualan yang banyak, kedai makan yang pelbagai pilihan dan juga ruang meletakkan kereta yang lebih teratur.

Pihak pengurusan jeti di Kuala Perlis, perlu belajar hal ini!

Sayang. Sudah berjuta-juta orang berkunjung ke jeti Kuala Perlis saban tahun, tapi masih banyak bangunan usang di sekeliling Kuala Perlis. Langsung tidak mahu mengambil kesempatan.


Tiket

Urusan pembelian tiket kami serahkan kepada kakak yang mengetuai rombongan hari ini. Oleh kerana keadaan masih lengang, kami tidak lah terkecoh-kecoh mahu ke dek menunggu. Kami memilih untuk menanti saja kedatangan bot di tempat duduk yang disediakan.

Anak dara
Anak dara

Bergaya
Bergaya

Menanti
Menanti

Mengantuk
Mengantuk

Bila melihat penumpang lain sudah mula bergerak ke dek, kami pun turut sama bergerak menunggu di situ. Tetapi kami tidak terus ke depan, berjalan santai sambil melihat-lihat pemandangan di sekeliling dek.



Dek kapal
Dek kapal

Geng Bujang
Geng Bujang

Bonda
Bonda
Ketibaan bot
Ketibaan bot


Mana tahu, rupanya feri di Pangkor konsepnya sama seperti menaiki bas mini di Kuala Lumpur. Beli tiket, tempat duduknya perlu cari sendiri atau kata mudahnya, berebut! Kami pula menyangkakan feri ini konsepnya sama seperti di Langkawi. Tempat duduk mengikut nombor tiket.

Aduh!

Kecewa betul!

Setelah bersesak-sesak, berebut-rebut, mujur ada tempat duduk untuk kami semua. Tapi, ada juga penumpang yang berdiri hampir sepanjang perjalanan.

Pelik.

Tidak ada prosedur kah?

Untuk ini, jeti Pangkor perlu belajar dengan jeti Langkawi.

Sangat perlu!

Kerana, semasa kami mahu pulang ke tanah besar dari Pulau Pangkor, sekali lagi kami menyebal rasa. Konsep yang tidak menggunakan sistem tiket dan tempat duduk, dan mengaplikasikan idea "siapa cepat dia dapat" itu sangat menyakitkan hati.

Bayangkan.

Rombongan kami ada abah dan emak. Sudah tidak mampu berdiri lama, apatah lagi berjalan lama. Tidak boleh pula bersesak dan berhimpit.

Kemudian, ada pula anak kecil kami yang baru berusia satu tahun. Kepanasan. Rimas.

Anak-anak yang sudah besar juga turut merasa kurang selesa.

Itu kami. Baru kami sahaja. Kami jeling-jeling juga di sebelah kiri dan kanan, masing-masing muka sudah masam mencuka. Mata melingas mencari-cari bot yang entah bila akan sampai, kerana tiada jadual yang tersedia.

Teruk!

Saat itu, aku nekad. Inilah kali terakhir kami ke Pangkor.

Jeti Pangkor
Jeti Pangkor

Beratur di Jeti Pangkor
Abah (berkopiah) dan emak di belakang, beratur jauh untuk menaiki bot

Cukuplah sekali pengalaman ini. Walaupun Pangkor ada tarikannya yang tersendiri, memikirkan pengurusan perjalanannya (pengurusan jeti) yang hancur-lebur, cukup untuk aku merumuskan percutian ini tidak berbaloi. Ya, aku mungkin kurang adil kerana terlalu mengikut perasaaan. Aku setuju. Tapi, apa guna percutian kau bersama keluarga yang akhirnya menimbulkan rasa bersalah dan tidak tenang mengenangkan apa yang berlaku kepada abah dan emak?

Percutian, sepatutnya menenangkan.

:(

Wednesday, 3 June 2015

thumbnail

Masjid Ar-Rahmaniah, Pasir Salak

Usai melihat dan melawat sekitar Kompleks Sejarah Pasir Salak, (KSPS) kami kemudiannya menuju ke masjid yang bersebelahan.

Masjid Ar-Rahmaniah.

Masjid Ar-Rahmaniah, Pasir Salak
Masjid Ar-Rahmaniah, Pasir Salak

Semasa mencari maklumat di internet, masjid ini turut tercatat sebagai tempat yang sesuai untuk dilawati. Masjid yang dibina pada tahun 1870-an ini terletak betul-betul bersebelahan dengan KSPS, jadi sesuai jika mahu berjalan kaki sahaja.

Memang boleh dilihat daripada segi struktur binaan masjid ini yang ianya sudah lama didirikan, walaupun secara sekali pandang kelihatan biasa sahaja. Ada bahagian-bahagian tertentu yang dikunci dan tidak dibenarkan untuk masuk, mungkin atas faktor keselamatan. Ruang solat terbahagi kepada 3 bahagian. Di dalam, ruang utama untuk lelaki dan di bahagian kiri-belakang pula untuk kaum ibu. Sementara di luar, terdapat ruang yang agak luas juga untuk mendirikan solat.

Tidak dapat dipastikan sekiranya ada kisah-kisah menarik tentang masjid ini, berdasarkan kedudukannya yang sangat hampir dengan lokasi pembunuhan JWW Birch.


Ruang dalam Masjid Ar-Rahmaniah
Ruang dalam masjid
Pandangan dari Kompleks Sejarah
Pandangan Masjid Ar-Rahmaniah dari Kompleks Sejarah
Beduk
Beduk

Kami menunaikan solat bergilir-gilir.

Perasaannya tenang, sunyi dan nyaman disiram angin dari kipas dinding yang setia memberi khidmat. Kala aku bersimpuh berwirid pendek usai solat, kelihatan abah sedang khayal merapatkan tangan berdoa kepada yang Maha Agung.

Sayu.

Melihat usia abah yang semakin bertambah angka-angkanya.

Kesihatan abah sudah mula menunjukkan tanda-tanda kemerosotan.

Abah.

Percayalah.

Anak abah ini tetap menjadikan abah sebagai idola. Doa untuk abah (dan mak) selepas solat, moga diterima Allah.

Abah
Abah


رَبِّ اغْفِرْ لِيْ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِيْ صَغِيْرًا









About