Sunday, 14 February 2016

thumbnail

Gunung Keriang, Kedah

Gunung Keriang, Kedah
Gunung Keriang, Kedah

Inilah Gunung Keriang.

Lokasinya yang dikelilingi sawah padi dan perkampungan melayu, saya rasakan itu sangat klasik. Saya teringin benar mendaki sehingga puncak gunung ini, mahu merasa dan melihat sendiri pemandangan yang pasti memukau mata.

Entah bila dapat peluang itu.

Mujur Muzium Padi memberi cara. Bagaimana? Kunjungilah muzium yang khusus untuk padi ini yang terletak hanya beberapa meter dari gunung ini.

Gua Gunung Keriang
Gua Gunung Keriang

Sedikit maklumat cedokan perihal gunung ini.
Gunung Keriang ini tersergam setinggi 217.92 meter di tengah-tengah jelapang padi di Kedah. Ia merupakan bukit batu kapur purba yang berasal sejak zaman Permian (sekitar 250 juta tahun) dan Early Triassic conodonts (Metcalfe, I., 1981a) di barat laut Semenanjung Malaysia.

Gunung Keriang merupakan paling keselatan dari pembentukan Batu kapur Chuping. Adalah dipercayai bahawa air laut yang susut sehingga 2-3m (Khoo, 1996) melonjak pulau Keriang membentuk apa yang masa kini dikenali sebagai Gunung Keriang.

Sumber; Wikipedia

Sawah Padi

Sawah padi yang menghijau, dihiasi lagi dengan langit membiru.

Percayalah.

Kalau kau tahu menikmati, barangkali tanpa sedar kau boleh menjadi seorang pemuisi.

Tahu-tahu, angin yang mendesir menggoyangkan si padi bunting ke kiri dan ke kanan, lagak gaya seperti terhibur dengan persembahan kau yang tak terduga.

Indah.

Sangat indah ciptaan Ilahi.


Friday, 12 February 2016

thumbnail

Muzium Padi, Alor Setar

Muzium Padi
Muzium Padi

Ada satu ketika, kecoh orang memperkatakan perihal usaha menanam padi di atas bumbung. Di muzium inilah, kalau tidak salah. Memang huru-hara, kebanyakkannya bersetuju usaha itu hanya sia-sia. Tidak, bukan tidak ada logik kaedah itu. Ianya memang boleh dilakukan. Tetapi yang dibantah, usaha itu membazir dan tiada keperluan.

Tanah di Malaysia ini masih luas untuk bercucuk tanam.

Itu antara perkara yang saya ingat akan muzium yang khusus untuk padi ini. Selain itu, saya hanya memandang dari jauh setiap kali kami memandu melalui kawasan berhampiran. Dari Alor Janggos ke Kepala Batas, kami pasti melalui muzium yang bersebelahan dengan Gunung Keriang yang tegap berdiri.


Singgah

Masa yang banyak berbaki ketika dalam perjalanan pulang ke kampung Disember lalu, kami buat keputusan mengejut. Mahu melawat Muzium Padi. Mujur tidak jauh dari Alor Setar dan mudah dicari. Gunakan sahaja aplikasi Waze ataupun Google Map.

Muzium Padi di kelilingi sawah

Harga Tiket dan Waktu Operasi Muzium Padi

Saya sebenarnya ingat-ingat lupa. Kalau tidak silap, bayaran masuk seperti berikut;
Dewasa; RM5
Kanak-kanak; RM2
Manakala waktu operasinya;
Dibuka setiap hari, dari jam 9 pagi - 5 petang.
Hari Jumaat, waktu rehat (tutup sementara) dari jam 12.30 petang - 2.30 petang.

 

Tingkat Dua

Muzium ini mempunyai tiga tingkat dan setiap tingkat ada kategori pamerannya. Lawatan akan bermula di tingkat dua, kerana di situlah terletaknya pintu masuk (dan keluar) dan juga kaunter jualan tiket. Sebagai muzium yang dikhususkan untuk padi, ruang pamerannya agak besar dan kelihatan tingkat dua ini agak kosong.

Kawasan luar Muzium Padi
Berehat dan bergambar di luar sebelum memulakan lawatan

Bahan pameran di Muzium Padi
Antara barang pameran di tingkat dua
Kita boleh melihat kepelbagaian rupa bentuk padi yang dihasilkan dari setiap negara penghasil beras.

Ya! Sangat banyak rupanya.

Tapi saya tidaklah dapat membezakan rupa antara padi-padi itu.

Hehehehe!

Cuma saya terfikir, bagaimana rupanya (dan rasa) kalau dicampuradukkan beras-beras dari setiap negara yang berbeza ini?

Kami tidak berlama-lama di tingkat dua, dan segera ke tingkat tiga; Puncak Gunung Keriang!


Puncak Gunung Keriang

Di bahagian tengah tingkat dua, ada pintu (yang dihias seakan-akan pintu gua) dan tertera perkataan "Puncak Gunung Keriang" di atasnya. Melangkah masuk, ada tangga berputar dan sebaik sahaja mendaki sampai ke puncak, mata pengunjung pasti terpesona dengan suasana di tingkat tiga ini.

Pening juga boleh jadi!

Puncak Gunung Keriang
Puncak Gunung Keriang

Tingkat tiga muzium ini merupakan ruang tertutup, dan juga mempunyai platform berputar (seperti Menara Kuala Lumpur). Di antara platform dan dinding, terdapat ruang yang agak luas dan dihiasi dengan miniatur-miniatur yang sangat menarik. Rekan miniatur ini berkesinambungan dengan lukisan di dinding. Sangat mempersonakan!

Lukisan apa?

Ya, seperti namanya, lukisan ini merupakan pemandangan yang boleh dilihat sekiranya berada di puncak Gunung Keriang. Sekitar Alor Setar, barangkali. Suasana kampung dengan sawah padi yang luas mata memandang. Dan juga, "di atas" Gunung Keriang ini pengunjung boleh juga "melihat"lukisan Gunung Keriang. Eheheheh!

Pemandangan dari Puncak Gunung Keriang
Pemandangan dari Puncak Gunung Keriang

Suasana orang kampung berkenduri pun ada! :)

Kami pun, jenuh bergambar walaupun kepala sudah mula pening kemabukan.

Bergambar di Gunung Keriang
Dengan keluarga tersayang

Tidak mahu sebarang kejadian yang tidak diingini berlaku, kami pun turun ke tingkat paling bawah sebelum mengakhiri lawatan.



GUNUNG KERIANG yang sebenar terletak hanya di seberang jalan Muzium Padi. Sedikit catatan dan gambar gunung ini di entri yang berikut; Gunung Keriang


Tingkat Bawah

Di tingkat ini, mungkin lebih menarik untuk dikunjungi. Di sini dipamerkan barang-barang yang diguna oleh masyarakat setempat semenjak zaman-berzaman. Ada juga gambar-gambar yang digantung melihatkan aktiviti-aktiviti menanam, menuai dan sebagainya.

Bahan pameran Muzium Padi
Bahan pameran Muzium Padi di tingkat bawah


Kami tidak melawat keseluruhan tingkat ini kerana perlu mengejar masa. Sebelum beredar, sempat kami bergambar di ruang yang disediakan. Ada juga pilihan untuk bergambar dengan set penggambaran dan sudah tentu bayaran dikenakan. Kami memilih set yang percuma sahaja.

Yang budak kecik tu lah paling suka

Keseluruhannya, lawatan ke Muzium Padi ini boleh saya simpulkan biasa-biasa sahaja. Semacam ada rasa tidak puas. Saya teringat ketika ke MAHA sekitar tahun 2012 di Serdang. Ada satu bahagian menunjukkan hal-hal berkaitan beras dan padi dan saya rasakan suasananya lebih hidup dan lebih mendidik. Mungkin, saya tidak melawat sepenuhnya muzium ini dan mungkin juga, apa yang saya bandingkan itu memang sudah ada di sini cuma saya tidak nampak di mana. Saya juga membayangkan, ada rumah kampung dibina berhampiran dengan sawah, dan ada pula dangau di tengah-tengahnya dan pengunjung diberi peluang untuk merasa sendiri suasana sawah itu, meniru konsep Laman Padi di Langkawi. Lokasi muzium ini sudah menarik tetapi sayang peluang yang ada tidak digunakan sepenuhnya.



Sunday, 7 February 2016

thumbnail

Air Terjun Lopo / Lepoh, Hulu Langat

Air Terjun Lopo / Lepoh, Hulu Langat
Air Terjun Lopo / Lepoh, Hulu Langat

Saya memang sudah lama kegatalan.

Ya. 

Gatal.

 Merenyam-renyam.

Gatal mahu menginjak kaki ke hutan. Gatal mahu membenamkan badan ke dalam sungai yang mengalir sejuk. Gatal mahu menghirup udara yang segar di dalam hutan.

Dan ajakan kakak saya (dan keluarga suaminya) untuk mendaki ke Gunung Lopo, tidaklah saya berfikir panjang.

Setuju!

Dan kali ini, dua anak dara saya pun turut serta. Sebelas tahun dan sembilan tahun. Yang sibujang, ada perkhemahan kadet di sekolah.

Berulang kali saya tanyakan kepada dua puteri ini, terutamanya Nur Hanis. Ini kali pertama dia mahu ke hutan. Mendaki gunung pula. Tetapi katanya, tak menjadi hal. Hanya pacat sahaja yang menjadi isu yang paling menyeramkan, katanya.

 

Gunung Lopo / Lepoh

Tidaklah saya tahu akan gunung ini sehinggalah diberitahu kakak. Letaknya di Hulu Langat, Selangor. Saya hanya tahu Gunung Nuang (hanya bersebelahan) dan pernah mencuba untuk mendaki gunung Nuang sekitar tahun 2000. Gagal.

Jadi, ini ulangan yang mahu dijayakan.

Ahad, 17 Januari 2016.

Kami bertolak dari rumah sekitar jam 7.00 pagi. Sempat juga bersarapan mengisi perut. Sudah dipesan kepada anak-anak, makan biar kenyang. Perjalanan mengambil masa lebih kurang satu jam juga, melalui jalan pintas di Ampang tembus terus di Pekan Batu 14, Langat. Dari Bukit Ampang, kami sudah teruja melihat kawasan hijau bergunung-ganang yang masih lena diselimut kabus pagi. 

Cantik betul!

Perlu berhati-hati untuk menuju ke tapak permulaan pendakian. Jalan semakin sempit dan simpangnya boleh terlepas jika tidak biasa dengan jalannya.



Simpang ke kiri menuju ke Air Terjun Lopo /Lepoh


Parkir dan Bayaran

Kami antara awal yang tiba, jadi tidak ada masalah untuk mendapatkan parkir. Bayaran dikenakan sebanyak RM3 sebuah kereta kepada pakcik-pakcik yang sudah sedia menunggu di situ. Dari simpang utama, terus sahaja sampai ke penghujung jalan. Sebelum itu akan melalui kawasan perkampungan (lebih kepada chalet dan resort) yang agak mengejutkan saya kerana bilangan pengunjung yang ada di situ agak ramai. Tempat ini sudah lama terkenal barangkali, cuma saya saja yang tidak tahu.

Selepas menyiapkan barang-barang keperluan (dan juga bayaran RM1 sekepala), kami memulakan perjalanan.

Berkumpul di Sungai Tua sebelum bergerak

Asli Adventure Base Camp
Di tapak permulaan, Asli Adventure Base Camp

Trek

Trek untuk ke air terjun, agak mudah. Itu dari segi arah tujunya. Trek yang ada sudah terang dan membentuk denai yang sangat kecil risikonya untuk sesat. Dari bawah hingga ke atas, ikut saja jalan yang tersedia ada. Kalau sudah biasa dengan hutan, mungkin tidak perlu diupah "malim gunung" yang sedia memberi khidmat.

Sediakan sahaja ongkosnya.

Cabaran? Ya. Cabarannya memang ada. Hampir keseluruhan jalannya mendaki, sedikit sangat yang landai. Kakak Nur Hanim dalam 15 minit yang pertama sudah kepenatan. Sangat penat sampai terpaksa berhenti beberapa kali. Ada satu bahagian, kecerunanannya saya fikir hampir 70 darjah, dan perlu melalui selirat akar pokok yang membentuk laluan seperti tangga.

Penatnya? Ya Tuhan. Banyak kali terhenti. Maklumlah, berat terlebih muatan!


Permulaan trek Gunung Lepoh
Permulaan
Checkpoint Gunung Lepoh
Berhenti beberapa kali melepas lelah
Sayup
Sayup dan curam
Mendaki Gunung Lopo
Jauh
Tuan Puteri Gunung Lopo
Tuan Puteri Gunung Lopo

 

Air Terjun

Selepas hampir dua jam mengerah tenaga, bunyi deru air terjun yang mengimbau-imbau menaikkan semangat kami, terutamanya anak-anak. Namun sedikit kecewa, kerana kawasan air terjun penuh dengan orang ramai. Kami dimaklumkan, dua kumpulan anak-anak muda berjumlah hampir 40 orang mendahului kami dari awal lagi. Jadi kami tidak dapat ke air terjun utama, terpaksa menghilir ke bawah sedikit.

Puas bermandi-manda, abang ipar sudah beri isyarat mahu turun. Saya pula bergegas ke air terjun utama kerana kebetulan rombongan besar tadi sudah beransur turun. Sempatlah mengambil gambar dan menonton aksi-aksi pengunjung air terjun yang menggelongsor turun dari tingkat atas air terjun. Kalau berani menanggung risiko, buatlah.


Air Terjun Gunung Lepoh
Bahagian air terjun utama yang penuh dengan orang ramai
My Precious
Bergambar jangan dilupa
Air Terjun Lopo
Mandi-manda di bahagian bawah air terjun
Air Terjun Lopo, Hulu Langat
Air Terjun Lopo, Hulu Langat
Air Terjun utama
Air Terjun utama
Gelongsor
Gelongsor

 

Pulang

Seperti biasa, perjalanan menurun sudah tentu lebih cepat berbanding semasa menaik. Namun tetap perlu berhati-hati, malahan dipertingkatkan dua kali ganda. Kami sempat berselisih dengan beberapa orang lagi yang baru mula mendaki ketika waktu Zohor sudahpun menghampiri. Kalau saya, jarang sekali (ataupun tak pernah) memulakan perjalanan ke dalam hutan selewat begitu. Tambahan lagi dengan anak-anak.

Sewaktu turun ini, kami berselisih dengan kumpulan kecil yang juga dalam perjalanan turun. Salah seorang rakan mereka terjatuh dan kakinya terseliuh. Mujur sudah dekat dengan kawasan kampung dan laluan itu agak besar untuk dilalui motorsikal. Kalau tidak, susah juga mahu memapah turun.

Sampai di tapak parkir, anak-anak menyambung lagi sesi bermandi-manda, sementara saya melepaskan lelah berdekatan.

Penat.

Tetapi berbaloi.

Datang lagi?

Sudah tentu.

Turun
Turun


Secara ringkasnya;
  1. Kos yang perlu dibayar; 
    1. RM 3; parkir sebuah kereta
    2. RM 1; yuran per kepala
    3. RM 0.50; untuk menggunakan tandas
  2. Jarak perjalanan; 7 KM (melalui catatan aplikasi Endomondo)
  3. Pakaian yang bersesuaian, terutamanya kasut.
  4. Sediakan makanan dan air (yang memberi tenaga) secukupnya.


Video

Sebelum berundur diri, ini video yang tak seberapa daripada saya.

 




About