Temerloh

August 04, 2016

Temerloh agak asing bagi saya.

Kali pertama saya benar-benar melihat bandar Temerloh ini, sekitar 16-17 tahun yang lepas. Tahun 1998 atau 1999. Saya ke Mentakab ke rumah rakan sebilik semasa di matrikulasi. Kami singgah ke Temerloh untuk ke rumah sahabat yang seorang lagi. Tidak banyak yang saya ingat.

Kami sampai di pekan Temerloh, masih ada pasar pagi. Beberapa penjual melonggok ikan patin yang hitam gebu di lantai jalan. Saya ketika itu, bukan tahu kemasyhuran ikan sungai ini. Jadi, sekadar meerhati.

Kemudian, kami bergambar di tepi Sungai Pahang. Yang luas.

Dan terus ke stesen bas untuk pulang semula ke Gombak.

Terhad.

Itu sahaja yang saya ingat.

Jadi kesempatan ke Kuala Krau, Temerloh pada hari Sabtu lepas, saya kunjungi semula tempat ini. Tidak susah untuk saya cam lokasi "gambar" saya 16-17 tahun yang lepas. Masih sama. Masih ada pokok-pokok besar itu.

Dan rupanya nama tempat ini sudah bertukar juga.

Temerloh, Pahang
Temerloh


Esplanade.

Hai! Macam sudah tidak ada nama yang lain.

Sungai Semantan dan Sungai Pahang
Sungai Semantan dan Sungai Pahang

Jambatan Gantung
Jambatan Gantung

Kami (tanpa Kakak Hanim)
Kami (tanpa Kakak Hanim)

Temerloh, bandar ikan patin
Temerloh, bandar ikan patin

Anak-anak lelaki
Boys
Kenangan
Kenangan

Tak tahu, bila lagi kami ke sini.

Buat masa ini, biar gambar sahaja menjadi bukti.

You Might Also Like

0 comments

Press

press