Friday, 28 October 2016

thumbnail

Travelog Berburu Buku Jakarta - Pesta Buku Antarabangsa Indonesia

Akhirnya, kami ke destinasi utama pertualangan kali ini.

Pesta Buku Antarabangsa Indonesia (IIBF).

Destinasi berburu buku yang kelima.


IIBF 2016
IIBF 2016

Stadium Gelora Bung Karno

Acara IIBF ini berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), berhampiran dengan Stadium Gelora Bung Karno. Dari gerbang tol, kami berjalan kaki menuju ke lokasi acara, melepasi Stadium Bung Karno yang kelihatan gah besar berdiri.

Seperti stadium di Bukit Jalil.
Stadion ini dinamai untuk menghormati Soekarno, Presiden pertama Indonesia, yang juga merupakan tokoh yang mencetuskan gagasan pembangunan kompleks olahraga ini. Dalam rangka de-Soekarnoisasi, pada masa Orde Baru, nama stadion ini diubah menjadi Stadion Utama Senayan melalui Keppres No. 4/1984. Setelah bergulirnya gelombang reformasi pada 1998, nama Stadion ini dikembalikan kepada namanya semula melalui Surat Keputusan Presiden No. 7/2001

Sumber: Wikipedia


Kami tiba di pintu masuk JCC dengan keadaan yang agak sesak. Saya sangka, ini pasti disebabkan acara pesta buku yang akan berakhir hari itu. Rupanya, ada pelbagai acara yang berlangsung serentak.

Ada Indonesia Comic-Con.

Ada majlis perkahwinan.

Ada majlis graduasi.

Dan berhampiran dengan JCC, ada pula pertandingan burung.

Disertai dengan hujan, untuk keluar dari perkarangan stadium ini yang berjarak hanya beberapa ratus meter, perlu mengambil masa kurang lebih satu jam!

Macet banget!!

Stadium Gelora Bung Karno
Stadium Gelora Bung Karno

Berjalan kaki dari gerbang tol
Berjalan kaki dari gerbang tol


IIBF 2106
Yes! Akhirnya.

Pelancong dari Malaysia
Pelancong dari Malaysia


Indonesia International Book Fair

Secara ringkasnya, ini catatan perjalanan dan permerhatian saya sepanjang masa di sana.
  1. Masuk sahaja ke dalam dewan, kami "disambut" dengan sekumpulan pemain muzik tradisi Indonesia. Ini sangat bagus, untuk memperkenalkan budaya. Tapi saya tidak tahu apa namanya. Mungkin pihak penganjur boleh menyediakan sedikit maklumat di situ untuk orang berkenal-kenalan.
  2. Pavilion Malaysia sangat jelas dan kelihatan dari pintu masuk lagi. Ruang pameran juga luas dan memudahkan pengunjung bergerak. Buku-buku yang dipamerkan juga agak "baru" bagi saya. Menggoda. Mujur masih sedar diri. Saya ke sini mahu memburu buku Indonesia lah!
  3. Penulis-penulis buku Malaysia yang saya kenal (secara maya) ada di sana-sini. Sempat berjumpa (x) bos Dubook, bos Thukul Chetak dan beberapa orang lagi. Ada juga berjumpa dengan penulis tersohor, Puan Sri Diah dan Bapa Viral Kebangsaan Tuan Khairul Hakimin.
  4. Kami teruskan ke dewan yang menempatkan buku-buku terbitan tempatan. Susun aturnya lebih kurang sahaja seperti di PWTC atau MAEPS.
  5. Saiz reruai hampir sahaja sama bagi kesemua penerbit, dan bagi saya agak kecil. Mungkin Al-Mizan sedikit besar, tapi tidaklah sebesar reruai pemain utama industri buku di Pesta Buku Malaysia. Oleh kerana kecil, keadaan menjadi agak sesak antara yang sedang membelek dan yang mahu beratur membayar. Begitu juga di Gramedia.
  6. Buku-buku memang pelbagai. Saya jadi rambang mata, tapi masih berhati-hati mahu berbelanja. Banyak kali buku-buku yang sudah dipegang, diletakkan semula. Bajet oh bajet!
  7. Walaupun sudah berpada-pada, saya hairan juga kerana rupiah masih banyak lagi berbaki (daripada peruntukan awal). Walhal, buku sudah memberat dalam jinjingan. Kemudian baru saya sedar, harga kebanyakkan buku yang saya pilih di bawah paras "bajet". Saya meletakkan purata harga buku sekitar RM25-RM30, kerana harga begitu agak standard di tanah air. Rupanya dengan RM15 saya sudah boleh mendapatkan buku yang bagus dan terkini. 
  8. Kegeraman saya memuncak melihat koleksi trilogi LOTR (versi terjemahan) yang berharga sekitar RM21 sebuah (selepas diskaun). Tapi itulah, tidak dibeli kononnya mahu berjimat. :(
  9. Ketika sibuk "membeli-belah", di pentas utama sedang berlangsung bual bicara tentang industri buku indie. Saya tidak sempat mengikutinya.
  10. Ada reruai yang melelong buku sehingga jatuh harga IDR 10,000 sebuah buku, lebih kurang RM3. Buku novel, bukan buku mewarna.
  11. Isi kandungan buku, saya tidak sempat membelek. Terus terang, saya mengambil buku yang mempunyai kulit depan yang menarik, atau yang mempunyai tajuk yang meyakinkan. Tidak kelihatan pula tajuk-tajuk buku seperti "Pacarku Suster Ngesot", "Supir itu Kekasihku" dan seumpamanya.
  12. Perbandingan kasar, PBAKL lebih besar dan meriah. Lebih ramai peserta.
Kumpulan pemuzik tradisonal
Kumpulan pemuzik tradisonal

Di Pavilion Malaysia
Di Pavilion Malaysia

Forum berkaitan buku indie
Forum berkaitan buku indie

Di reruai Mizan
Di reruai Mizan
Bersama Pak Habibie
Bersama Pak Habibie

Kami beransur pulang selepas mengelilingi dewan dari hujung ke hujung. Saya hanya sempat memilih 12 buah buku dengan jumlah perbelanjaan yang agak rendah dari jangkaan.

Baik.

Menuju ke destinasi berbuku buku yang terakhir.

Jom ke Blok M Square.



<< Sebelum
Travelog Berburu Buku Jakarta - Pasar Jatinegara
Seterusnya >>
Travelog Berburu Buku Jakarta - Blok M Square







Friday, 21 October 2016

thumbnail

Memandu Keliling Empat Kuala di Semenanjung

Ini perjalanan paling gila. Lagi-lagi, bukan secara backpack. Perjalanan ini, bersama dengan anak-anak, adik-beradik dan kedua-dua abah dan mak saya!

Jadualnya padat. Kilometernya jauh. Penatnya, usah ditanya.

Tapi kami puas.

Aktiviti bersama keluarga tersayang, mana pernah membosankan.


Sungai Paka, Terengganu
Sungai Paka, Terengganu

Itinerari

Ini jadual perjalanan kami;


Jumaat, 1 Mei 2015

07.00 amBertolak dari Kuala Lumpur
08.30 amBerhenti untuk sarapan di perhentian rehat dan rawat Lanchang, Pahang
12.30 pmSinggah beli keropok di Cukai, Terengganu
01.30 pmSolat Jumaat di Masjid Kemasik dan makan tengah hari
04.00 pmBerhenti rehat di Sungai Paka
06.30 pmTiba di Homestay Casa Impian, Kuala Terengganu


Sabtu, 2 Mei 2015

09.00 amSarapan dan shopping di Pasar Payang dan Kampung Cina
12.00 pmMuzium Terengganu
04.00 pmMasjid Kristal, Pulau Wan Man
05.30 pmPantai Batu Burok
06.30 pmBalik Homestay Casa Impian, Kuala Terengganu


Ahad, 3 Mei 2015

07.00 amCheck out dan singgah sarapan di Warung Kak Yah (selepas Jambatan Sultan Mahmud)
10.00 amSinggah di Masjid Ulul Albab, Jertih
01.00 pmSinggah PCB dan makan tengah hari di Stadium Kota Bharu, Kelantan
06.30 pmMemandu masuk ke lebuhraya Jeli-Gerik
10.00 pmMakan malam di Sayong, Kuala Kangsar
02.00 amSelamat tiba di Kuala Lumpur



Dari Kuala Lumpur ke Kuala Terengganu.

Kemudian singgah di Kota Bharu.

Sebelum pulang, mengisi perut di Kuala Kangsar.

Sampai semula di Kuala Lumpur, kami letih lesu!




Seterusnya >>
Dari Kuala ke Kuala



Tuesday, 18 October 2016

thumbnail

Travelog Berburu Buku Jakarta - Pasar Jatinegara

Hari kedua, kami mulakan dengan sarapan pagi. Badan sudah sedikit segar, walaupun tidur malam tadi tidak begitu pulas. Penghawa dingin tidak begitu sejuk, dan saya selalunya sukar untuk lelap di tempat baru.

Istilah keluarga kami, beralih tempat.

Sarapan di Clay Hotel
Sarapan di Clay Hotel


Selepas sarapan, kami siap sedia untuk check-out. Backpack kami tumpangkan di kaunter hotel, kerana tidak mungkin kami mengusung beg ke sana-sini sepanjang hari. Mujur pihak hotel tidak keberatan.

Sekarang, misi berburu buku keempat.



Pasar Jatinegara

Dari Clay Hotel ke tempat tujuan kami pagi ini, tidaklah begitu jauh. Pemandu Uber tersalah arah lokasi, kami terpaksa turun di seberang jalan dan melintas menggunakan jejantas untuk ke Pasar Jatinegara. Tidak menjadi masalah sebenarnya, kerana tanpa sedar itu menambah pengalaman.

Tempat kami diturunkan, terdapat banyak sangkar-sangkar bersusun sepanjang kaki lima jalan. Semasa di dalam kereta, saya sempat mengecam apa isinya. Yang jelas, ada anjing, kucing dan ayam. Kali pertama saya melihat kucing dan anjing dijual begitu sahaja, hanya di dalam sangkar dan di tepi jalan. Ayam, sudah biasa.

Ayam dan Musang
Ayam dan Musang
Anjing dan Kucing
Anjing dan Kucing


Namun, Jatinegara ada kejutannya yang lain.

Baru beberapa langkah, saya terkejut melihat deretan sangkar yang berisi makhluk berdarah sejuk, bersisik, dan lidah bercabang.

Ular.

Ular di Jatinegara
Ular melingkar di dalam sangkar

Meremang bulu roma.

Ular sawa yang paling jelas. Manakala satu kotak (tengah-atas), entah berapa ekor ular yang berlainan kaum berkongsi ruang yang sama. Dalam rasa seram-seram sejuk itu, saya berani-beranikan juga mengambil sekeping gambar. Dan pada masa itu jugalah tali pengikat khemah jualan itu, "membelai" kaki saya.

Ya Alloh! Ada ular terlepas kah?

Mahunya saya tak melompat. Kaki secara otomatis, menendang-nendang mahu menghindarkan "ular" yang melingkar di kaki tadi.

Mujur tidak ada yang perasan.

Memalukan betul!

Saya segera beredar. Mata sempat mengerling ke kiri kanan. Ada sangkar musang, ada sangkar tupai, sangkar itik, sangkar labi-labi dan macam-macam lagi.

Dan tidak ada "tali khemah" yang mengekor.



Membeli-belah

Kami sampai ke seberang jalan menggunakan jejantas. Kiri kanan jalan dipenuhi kedai dengan barang-barang jualan yang pelbagai. Yang paling banyak, pakaian terutamanya untuk kanak-kanak. Ada juga langsir yang pelbagai warna. Serta-merta saya teringatkan bonda, tempat sebegini memang menjadi terapi untuk mencuci mata.

Saya melihatnya seperti tempat membeli-belah terkenal di Rantau Panjang, Kelantan. Cuma ianya lebih besar, lebih selesa untuk berjalan dan mungkin tak keterlaluan kalau saya katakan, lebih bersih. Ini "mungkin" sahaja, kerana perbandingan ini berdasarkan kunjungan kali terakhir saya ke Rantau Panjang tahun 2006.

Berlatarbelakangkan pasaraya Jatinegara
Berlatarbelakangkan pasaraya Jatinegara

Ruang jualan yang bersih
Ruang jualan yang bersih

Toko jualan yang pelbagai
Toko jualan yang pelbagai

Ruang parkir speda
Ruang parkir speda

Dengan Bajaj
Dengan Bajaj

Acah-acah pelancong
Acah-acah pelancong
Lorong gelap
Lorong gelap

Kami pusing keliling. Kelibat buku tidak ada. Bayam sempat bertanya, rupanya lokasi jualan buku harus berjalan sedikit jauh ke hadapan.

Dan kami terus berjalan-jalan. Melihat-lihat.

Dalam tempoh tidak sampai pun sehari, saya rasakan Jakarta sangat meriah dengan aktiviti ekonominya. Gedung-gedung jualan yang luas, meriah dengan barang jualan yang pelbagai. Seperti di Kuala Lumpur, anak-anak muda berpapasan ke sana-sini menikmati kehidupan. Jadi, momokan Jakarta kota kemiskinan itu bagaikan tidak tepat.

Entah lah. Saya hanya menafsir apa yang saya lihat.




Buku-buku Bekas dan Bajakan

Kami sampai ke lokasi jualan buku. Seperti juga di lokasi terdahulu, buku-buku yang dijual kebanyakkannya buku bekas dan bajakan. Novel, buku teks dan yang menarik perhatian saya, hampir semua tempat berburu buku ini pasti ada menjual kamus. Kamu Bahasa Indonesia. Mengapa ya, kamus begitu banyak dijual? Tidak pula saya tanyakan kepada penjual-penjual di situ. Rugi. Saya simpulkan, kamus mempunyai permintaan yang tinggi.

Orang Indonesia, kalau tidak semua dan hanya di Jakarta, menghargai bahasa mereka.

Saya?

Entah bila kali terakhir menyimpan kamus dewan bahasa.

:(

Kami terus mengintai buku-buku yang bisa menggoda.

Toko Buku Jatinegara
Toko Buku Jatinegara
Buku bekas
Buku bekas
Longgokan tepi jalan
Longgokan tepi jalan
Melihat-lihat
Melihat-lihat
Memilih-milih
Memilih-milih

Kali ini, tidak ada yang berkenan di mata. Sama sahaja yang ada di Senen dan Kwitang. Lagi pun, saya berjimat duit untuk lokasi berburu buku kami yang kelima;

Pesta Buku Antarabangsa Indonesia.

JCC, kami datang!



<< Sebelum
Travelog Berburu Buku Jakarta - Thamrin City dan Waroeng Mee
Seterusnya >>
Travelog Berburu Buku Jakarta - Pesta Buku Antarabangsa Indonesia







Sunday, 16 October 2016

thumbnail

Travelog Berburu Buku Jakarta - Thamrin City dan Waroeng Mee

Gaya seorang Hipster Jadi-jadian

Kami tiba sudah agak lewat. Kebanyakkan pekedai sudah mula berkemas mahu menamatkan urusniaga hari itu. Kami nekad sahaja terus ke tingkat 3, aras jualan buku.

Tutup.

Maka, tidak ada buku malam ini.

Namun, sempat juga saya membeli topi yang agak bergaya. Harganya sekitar IDR60,000. Selebihnya, kami mengintai-intai apa yang menarik untuk dijadikan buah tangan. Ada juga jualan CD/VCD. Ya, yang bajakan. Tidak pula saya membelinya.

Eheh!

Misi berburu buku ketiga ini, tidak berjaya.
Kecewa dalam Senyum
Kecewa dalam Senyum


Takbiran

Kami kemudian mengambil keputusan untuk pulang. Sudah penah seharian ke sana-sini. Mahu berehat dan makan malam di hotel. Dalam perjalanan pulang, kelihatan kumpulan kanak-kanak dan beberapa orang dewasa berkumpul di tepi jalan. Masing-masing berpakaian putih, dan sedang bersiap sedia mahu berarak.

"Ada apa ini pak?"

Bayam di kerusi hadapan, bertanya kepada pemandu Uber kami.

"Ooo... ini takbiran"

Saya mencuri dengar. Takbiran. Bersempena apa? Saya cuba memproses maklumat, kalau di Malaysia perkataan "takbiran" itu kalau tidak silap diguna oleh masyarakat Jawa, merujuk kepada majlis bertakbir di malam (atau) pagi raya dari rumah ke rumah.

Ini bukan malam raya.

Oh!

Malam ini, malam tahun baru.

1438 Hijrah.

Saya termanggu.

Tahun baru, saya di bumi Jakarta. Sesuatu yang baru. Selalunya tahun baru (hijrah dan masehi), saya di rumah sahaja. Dan seperti tahun-tahun baru yang pernah berlalu, apa azam saya?

Ah!

Azam, tidak perlu tunggu tahun baru. Kerana tanpa tahun baru, sudah panjang senarai azam saya.

Mungkin, kali ini saya perlu tambah satu lagi azam.

Saya mahu berazam, agar azam-azam saya terlaksana dan tidak menjadi perkasam!



Waroeng Mee

Sesudah menyegarkan diri, kami berkumpul di lobi. Kemudia berjalan tidak sampai 500 meter, kami sudah sampai ke kedai makan yang hiasannya agak "hipster".

Apa yang "hipster", saya pun tak tahu. Maksud "hipster" pun saya tak tahu.

Heheeheh!

Semacam Tempat Nongkrong
Semacam Tempat Nongkrong
Retro
Retro
Warna-warni
Warna-warni
Nice To Meet You
Nice To Meet You
Waroeng Mee
Waroeng Mee
Fresh Orange
Fresh Orange

Roti Terlebih Manis
Roti Bakar Terlebis Manis

Kaunter
Kaunter

Bapak-bapak Hipster
Bapak-bapak Hipster


Kekenyangan. Kami pun pulang mahu beradu.

Ternampak pula iklan filem "Athirah". Kebetulan semasa makan, kami juga berbual hal filem Athirah yang keluar dalam newsfeed Facebook kami. Ada beberapa rakan kenalan FB yang turut ke Jakarta, memberi komen tentang filem yang baru mereka tonton.

Filem Athirah, menjadi agenda kami hari esok.

Mujur tidak malam ini. Mata guwe sudah keberatan, boi!

Selamat malam.


<< Sebelum
Travelog Berburu Buku Jakarta - Nasi Goring Daging Kambing
Seterusnya >>
Travelog Berburu Buku Jakarta - Pasar Jatinegara



Friday, 14 October 2016

thumbnail

Travelog Berburu Buku Jakarta - Nasi Goreng Daging Kambing

Kalau mengikut rancangan asal, dari Pasar Senen mahu singgah ke Masjid Istiqlal dan juga Monas. Oleh kerana terlajak masa di beberapa tempat sebelumnya, terpaksa kami tinggalkan dahulu dua lokasi ini.

Mahu mengisi perut.

Saya tidak tahu perihal tempat ini. Seperti biasa, +Mohd Fauzi yang menunjuk arah. Katanya terkenal. Bila berbual-bual dengan pemandu Uber kami, katanya rasa nasi daging kambing itu biasa-biasa sahaja, Ada tempat yang lebih baik. Tetapi, memang warung jualan di Jalan Kebun Sirih ini sudah lama tersohor.

Alamat;
Jalan Kebon Sirih Barat Dalam I, Gambir, Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10110, Indonesia.

Laman Web;
http://nasigorengkambingkebonsirih.id/


Nasi Goreng Daging Kambing

Kami terpaksa menunggu seketika untuk mendapatkan tempat duduk. Benar, sambutan di warung ini agak meriah. Pelanggan silih berganti. Kedudukannya di tepi jalan, memudahkan orang ramai datang. Ianya hanya warung, bukanlah restoran yang berbangunan kekal.

Bagus juga.

Boleh menikmati suasana malam di tepi jalanan Jakarta.

Sepinggan nasi goreng pun terhidang. Pantas.

Dan juga sate kambing.

Nasi Goreng Daging Kambing
Nasi Goreng Daging Kambing

Sate Kambing
Sate Kambing

Warung Jalan Kebun Sirih
Warung Jalan Kebun Sirih

Timbunan Nasi Goreng Daging Kambing
Timbunan Nasi Goreng Daging Kambing


Rasanya?

Ya. Biasa-biasa. Tidak ada yang saya fikir ada rasa istimewa. Nasi gorengnya seperti nasi goreng biasa. Daging kambingnya tidak liat, senang dikunyah. Cuma bau hamis kambing itu masih ada. Ini masalah sejagat. Ini juga menjadi faktor saya jarang makan kambing, kerana masalah bau itu. Tidak kira di mana-mana pun.

Namun sepinggan nasi goreng tadi habis juga saya kunyah. Iya lah, seharian berjalan kaki dan baru ini berjumpa nasi. Tekak orang kampung, begitulah. Mahu juga makan nasi. Sate kambingnya juga boleh tahan.

Dengan harga IDR 80,000, makan malam ini cukup mengenyangkan.



Pengamen

Entah apa yang sesuai untuk diterjemah kepada bahasa kita. Peminta sedekah, mungkin itu yang paling hampir. Harus saya akui, saya kurang selesa dengan kehadiran mereka, tak kira di Jakarta atau di mana-mana pun. Bukan. Jangan salah anggap. Bukan saya berlagak atau menyombong. Saya tidak ada langsung masalah untuk menghampiri golongan ini, cuma bukan ketika saya mahu menyuap makan, atau sebelum makanan terhidang. Saya cukup tidak gemar. Tak tahu kenapa. Tetapi semenjak dahulu lagi.

Mereka datang silih berganti. Mula-mula, pemuda dengan gitar. Habis gilirannya, datang pula lelaki separuh usia dengan serunai kecil. Selesai, datang pula pasangan muda dengan si isteri sudah sarat perutnya. Tanpa henti. Mereka sudah seperti sepakat untuk mengikut giliran. Tidak ada tindihan.

Dan mereka akan berdiri di belakang, hampir lima minit tak bergerak.

Tergerak hati mahu menghulur, tetapi yang di dalam dompet semuanya wang besar (alasan). Jadi, sepanjang masa saya keraskan hati.

Keras.

Atau sebenarnya, saya sememangnya sombong?

Astaghfirullah.

Mungkin mereka ini dihantar untuk mengingatkan saya yang haloba.

Sombong dengan nikmat sementara di dunia.

Astaghfirullah.

:(

.

.

.

Dan perjalanan kami hari ini masih belum tamat.

Lokasi terakhir, Thamrin City Mall. Misi berburu buku ketiga.



<< Sebelum
Travelog Berburu Buku Jakarta - Senen dan Kwitang
Seterusnya >>
Travelog Berburu Buku Jakarta - Thamrin City dan Waroeng Mee







Wednesday, 12 October 2016

thumbnail

Travelog Berburu Buku Jakarta - Senen dan Kwitang

Sebaik melepaskan penat dan mengisi perut, kami bergerak ke lokasi berburu buku yang pertama.

Ayo!

Pasar Senen Jaya

Jalan Senen Raya, RW.03, Senen, Kota Jakarta Pusat, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10410, Indonesia.

Pasar Senen Jaya
Pasar Senen Jaya


Kami diturunkan (Uber) di kawasan yang agak sesak dan jauh dari tempat tujuan. Jadi, terpaksa berjalan kaki sedikit menuju ke tempat yang mahu dijelajah. Mujur ada +Mohd Fauzi yang ibarat GPS bergerak.  Beliau sudah terlebih dahulu pernah sampai ke sini, maka itu satu kelebihan buat kami.

Pasar Senen Jaya ini besar. Melalui hanya bahagian lantai bawah untuk ke seberang bangunan, kiri kanan kami penuh dengan kedai-kedai menjual jam tangan. Meriah. Itu hanya satu laluan, dan satu tingkat. Bangunan ini agak tinggi, mungkin tujuh tingkat. Sepatutnya dinamakan gedung, bukan pasar.

Bayam (aka Fauzi) cekap memandu kami. Lorong-lorong laluan kami penuh dengan manusia-manusia berdagang. Iya, kotor. Berbau juga. Dan itu bukanlah sesuatu yang baru, kerana kotor dan bau itu juga wujud di tanah airku nan terchenta. Biasalah, bila di negara orang kadang-kadang hanya melihat yang jelek, tanpa mahu membanding dengan tempat sendiri.

Dan kotor dan bau itu, boleh dihilangkan.

Hanya dan hanya jika, ada daya dan ada mahu.

Kami terus menerus berjalan dan sampai ke bahagian jualan pakaian. Saya fikir, seperti baju-baju bundle. Jelas kualitinya tidak begitu baik dan rata-rata agak kusam. Saya hanya memandang, dan terlintas dalam fikiran bagaimana tahap keselamatan di sini?

Iyalah. Dalam timbunan pakaian di sana-sini, ada pula yang mengepul-ngepul asap rokok!

Semoga semuanya selamat, lah!

Jualan jam di Pasar Senen
Jualan pelbagai
Lorong-lorong Pasar Senen
Menuju ke toko buku!

Buku Oh Buku

Akhirnya kami tiba ke aras atas, aras jualan buku.

Oh! Buntanglah mata. Mengangalah mulut. Banyak sekali, buku-bukunya. Banyak! Bertimbun-timbun.

Kami tidak bergerak jauh di aras ini. Di kedai pertama dan kedua, kami sudah tersangkut. Banyak sekali, sudah menjadi rambang mata. Mata saya melingas, sekejap ke kiri, sekejap ke kanan. Atas, bawah.

Perasaan ketika itu, ibarat budak-budak terlebih gula!

Bukanlah saya mahu mengatakan yang saya ini "hantu" buku. Mungkin ada sedikit sebanyak, tapi bukan itu yang saya mahu war-warkan. Entah bagaimana mahu saya huraikan. Melihat pelbagai buku yang dijual, dengan harga yang tidak masuk akal, saya rasa, saya sudah disihir. Di tanah air, ya memang ada. Cuma "kemewahannya" tidak seperti apa yang ada di depan mata ketika ini.


Empat Jejaka Berburu Buku
Empat Jejaka Berburu Buku


Buku-buku di Pasar Senen
Membukit

Buku bekas
Buku bekas


Terus. Tanpa berbasa-basi, saya menelek dan memilih. Bukunya pelbagai. Yang langka, yang bajakan (cetak rompak) dan yang bekas (second hand). Sembilan buah buku, sudah bertukar tangan dengan harga IDR 285,000. Tidak sampai RM100. Untuk sembilan buah buku.

Sembilan.

Ada persoalan.

Tidak ada rasa bersalahkah membeli buku bajakan?

Nanti lah. Entri yang lain, saya ceritakan.

Sekarang, mahu ke Kwitang.



Kwitang

Saya maklum asal sebenar penjual-penjual buku di Pasar Senen ialah dari Kwitang. Kwitang tidaklah jauh dari Pasar Senen, kurang dari 500 meter barangkali. Tidak tahu mengapa, mungkin Kwitang mahu dibangunkan semula sebab itu mereka diarahkan berpindah. Kami tiba ketika hari sudah semakin gelap, dan kedai pertama yang kami singgah merupakan yang terakhir yang masih beroperasi hari itu.

Tidak ada apa yang mahu dibeli. Lagipun, kebanyakkan buku yang dijual ada juga di Pasar Senen.

Baju bundle
Baju bundle
Seberang Pasar Senen
Pasar Senen

Aksi entah apa-apa
Aksi entah apa-apa

Usai melawat Kwitang, maka sudah tercatat tanda "selesai" dua daripada enam lokasi berburu buku kami.

Seterusnya, makan malam.

Perut sudah lapar, dan Bayam mencadangkan ke Jalan Kebun Sirih untuk bersantap Nasi Goreng Kambing.

Mantap.

Di Plaza Atrium (juga berdekatan Pasar Senen), kami setia menunggu Sang Uber.

Selfie di Plaza Atrium
Jom selfie!

Jom!



<< Sebelum
Travelog Berburu Buku Jakarta - Clay Hotel
Seterusnya >>
Travelog Berburu Buku Jakarta - Nasi Goring Daging Kambing






About