Thursday, 19 April 2018

thumbnail

Terkenang Semasa Dahulu di Mamee Jonker House, Melaka

Ada yang mencadangkan kepada kami agar ke Muzium Mamee kalau ke Melaka. Saya hanya ambil maklum, tetapi tidak pula membuat sebarang "homework" untuk ke situ.

Seram.

Entah apalah nanti ragam Hafiz kalau ke sana. Eheheeh!

Tahu-tahu semasa menerawang Jonker Street, muzium ini sudah tercegat di depan mata. Oleh kerana terdahulu kami sudah batalkan rancangan ke Baba & Nyonya Heritage Museum (kerana yuran masuk yang agak mahal), kami pun bersetuju untuk masuk ke muzium ini.

Hafiz pun bersorak dengan gembira.

Yeay!

Hafiz dan Mr Potato
Ruang Utama Mamee Jonker House
Bangunan Mamee Jonker House dari luar

Di ruangan utama, tidak ada apa-apa yang menarik selain daripada jualan jajan dan tshirt. Di tingkat atas, ada "kilang mini" untuk membuat produk Mamee. Kami tidak naik ke tingkat atas kerana mahu mengejar masa.

Di bahagian belakang (tingkat bawah), ada dua bahagian yang menarik. Pertama, kafe. Kedua, terowong masa untuk mengimbas semula sejarah Mamee.


Nasi Ayam, Mi Kari & Cendol

Oleh kerana cuaca di luar pun sudah panas terik dan waktu makan sudah sampai, kami memutuskan untuk makan di kafe ini saja.

Pilihan menu?

Nasi Ayam (3), Chicken Tender (aka nugget goreng), Mi Kari, Cendol dan ABC serta air minuman ringan. Rasanya biasa-biasa saja, tapi hiasan hidangan dan suasana kafe memberikan rasa tenang.


Mamee Jonker House Cafe

Jumlah yang dikenakan; RM96.

Agak mahal kalau nak dibandingkan dengan rasa, tapi berbaloi dengan suasananya.


Terowong Masa

Kami bernasib baik kerana memilih untuk makan dahulu, kerana selepas membuat pembayaran barulah saya tahu bahawa setiap RM20 (yang dibelanjakan di kafe) melayakkan saya mendapat sekeping tiket untuk masuk ke Terowong Masa. Harga sekeping tiket asalnya ialah RM5.

Terowong ini tidaklah sebesar/sepanjang mana. Mungkin seluas 8-10 kaki sahaja, memanjang ke belakang. Terowong ini dibahagikan kepada beberapa bahagian dan setiap bahagian dihias menarik dan sangat sesuai untuk bergambar.

Kami?

Bergambar sakan! Hanya kami enam sekeluarga sahaja di dalam terowong itu.

Menggamit Memori
Happy Family
Bergaya
Sejarah Mamee

Waktu Operasi

Menurut laman web rasmi (pada tarikh 14 April 2018), waktu operasinya seperti berikut;
Isnin - Jumaat : 10.00 am - 5.00 pm
Sabtu - Ahad : 10.00 am - 7.00 pm
Tutup : Selasa dan cuti awam


Alamat & Maklumat Lanjut

Alamat : No 46 & 48, Jalan Hang Jebat (Jonker Street), 75200 Melaka.
Laman Web : http://www.mameejonkerhouse.com/
Facebook : https://www.facebook.com/my.mameejonkerhouse/
Instagram : https://www.instagram.com/mameejonkerhouse/
Peta :



Jadi, berbaloikah?

Bagi saya, pengalaman ini menyeronokkan. Mamee bukanlah perkara asing bagi kami anak-beranak, dan mengetahui Mamee adalah produk tempatan menyelitkan rasa bangga juga. Untuk ke tTerowong masa, lebih baik didahulukan dengan makan di kafenya terlebih dahulu, untuk "menjimat"kan duit tiket. Kami tak berkesempatan untuk "membuat sendiri" produk Mamee kami kerana mengejar masa dan saya rasa, kalau berkesempatan buatlah aktiviti itu.

Kerana aktivitinya, bersama keluarga.

Cuti bersama keluarga, biarlah ada aktiviti bersama keluarga.

Mamee Jonker House ada aktiviti seperti itu.

:)





Tuesday, 21 November 2017

thumbnail

Durian Gopeng, Perak

"Berapa sekilo?"

"Tengok saiz bang. Ada 10, ada 15, ada 20."

"Durian kampung ya?"

"Ha'ah. Yang depan ni semua durian kampung."

Durian Kampung
Galak dia bercerita itu ini begitu begini. Saya iyakan saja. Terus saja saya katakan saya mahu beli durian penuh satu bekas yang memang tersedia di dalam kereta.

Sepanjang perjalanan turun dari Cameron Highlands pulang ke Kuala Lumpur, memang sengaja saya memilih laluan jalan persekutuan, bukan lebuhraya. Memang kami sudah rancang dari awal, kami mahu mencari durian Perak dan bekas kosong sudah kami siapkan. Ruang kereta agak sempit untuk kami bawa durian bersama durinya, jadi bekas kosong sudah memadai.

Beli durian, buka, terus masuk dalam bekas.

Mudah.

"Tiga biji cukup bang?"

"Cuba dulu, kalau tak penuh tambah lagi."

Setiap biji yang dibuka, ulas-ulas duriannya elok cantik gebu dan montok. Jadi geram. Seulas saya cuba, manis. Seulas lagi, lemak. Seulas lagi, aduhai, pahit dihujung manis durian kampung buat saya dirasuk nafsu mengketedarah.

Saya kembali ke kereta, kerahkan angkatan pemakan durian Gombak turun dan berjemaah bersama saya mengadap 3-4 biji durian di tepi pondok.

Durian empuk

Ya ampun.

Tahu-tahu sudah selesai.

Perut penuh, bekas pun penuh.

Tidak ada langsung yang rosak. Yang mangkal pun, tidak begitu ketara. Masih manis. Alhamdulillah.
Sembang-sembang dengan empunya gerai, katanya musimnya kali ini berlanjutan mungkin sehingga Februari 2018. Masih ada pokok yang baru mengeluarkan putik. Kata dia lagi, kalau mahu buat tempahan telefon saja. Ada saya sertakan nombornya di bawah.

Durian GopengMenikmati durian kampungTempahan durian

Lokasi

Nun di Gopeng sana. Kalau datang dari Kuala Lumpur, susur keluar di Gopeng. Selepas tol, belok ke kiri (patah balik ke Kuala Lumpur) dan pondok ini kira-kira satu kilometer dari simpang tadi. Mungkin juga kurang. Saya lupa ambil gambar, tapi di seberang jalan pondok ini ada satu bukit batu kapur.

Kalau terlajak sekalipun, jangan risau. Sepanjang laluan antara Gopeng-Tapah, banyak betul pondok durian di tepi jalan. Meriah. Rambutan juga ada. Yang penting, sediakan saja ongkosnya.

Di bawah saya kongsikan lokasinya. Tandanya Restoran Teduhan Gunung, lokasi pondoknya di seberang jalan,




Hujung bulan 12 nanti, kami mahu ke utara lagi. Moga-moga ada rezeki berjumpa dengan raja buah yang menggoda ini.





Sunday, 19 November 2017

thumbnail

Masjid Merah, Putrajaya

Lama sudah tak singgah ke masjid ini. Selalunya kalau ke Putrajaya, saya lebih kerap singgah ke Masjid Besi. Di sana lebih mudah parking dan agak luas. Kalau di Masjid Merah ini, berebut dengan pelancong. Mahu solat pun, rasa diperhatikan saja. Hahahahaha!

Oh! Namanya Masjid Putra. Saya panggil Masjid Merah.

Entah bila kali terakhir saya masuk ke dalam masjid ini. Hujung bulan Oktober hari itu, saya dan keluarga ke Putrajaya untuk makan tengahari bersama adik-beradik isteri. Sebelum balik, kami singgah dulu ke masjid ini untuk menunaikan solat.

Cantik betul.

Sengaja saya memilih ke ruangan tengah masjid. Betul-betul di bawah kubah, dan menghadap mimbar / ruang solat imam.

Memang sakanlah berfotofon.

Cantik.

Memang cantik.


Kubah Masjid Putra

Bahagian hadapan Masjid Putra

Simetri

Kombinasi merah dan merah jambu

Candelier

Menara masjid

Datang untuk singgah solat, elok saja. Cuma itulah, kurang selesa juga "berebut" dengan pelancong yang ramai. Ya, ada tujuannya pelancong dibenarkan hadir. Itu juga dakwah. Mereka diberitahu dan mengambil pengalaman sendiri melihat senibina Islam.

Comel juga melihat makcik-makcik yang berkelubung dengan pakaian khas untuk pelancong.

Warna merah hati.

Eh!

Kenapa ada juga yang Islam (berdasarkan pemakaian tudung) turut diminta memakai pakaian khas?

Saya "selak".

Hmmm.

Pakaian "akak" rupanya ketat betul. Tersembul sana-sini. Padanlah.

Eloklah pakai "kelubung" tu. Buat peringatan.








Friday, 17 November 2017

thumbnail

Laksa Pak Ngah, Kuala Kangsar

Teringat semasa di Kuala Kangsar untuk acara larian HKSNS 2017, kami sempat singgah di kedai Laksa Pak Ngah untuk makan tengahari. Dua tiga orang juga yang cadangkan ke sana. Kalau dah ramai yang cadangkan, mestilah cuba. Kan?

Untuk ke kedai makan ini, taklah susah. Google Map kan saja "Laksa Pak Ngah", jumpalah nanti. Lokasinya di belakang SJKC Tsung Wah, Jalan Dato Sagor. Jaga-jaga, takut terlajak sebab lorong nak ke belakang tu hampir tak nampak.




Laksa, Mi Kari & Nasi Goreng Ayam

Kami sampai keadaan tak lah begitu sesak, walaupun rata-rata meja penuh. Nasib kami baik sebab tak lama pun mencari tempat duduk. Hiasan kedai biasa-biasa saja, sedap mata memandang dan agak bersih. Cuaca di luar agak berbahang, tapi taklah begitu terasa di dalam kedai.

Kami pun perhatikan menu yang ada dan teruskan dengan misi makan-makan kami.
Anak dara yang berdua makan mi kari.

Abah, Umi dan abang Haris makan laksa biasa.

Hafiz, nasi goreng ayam.

Tiga cendol pulut, dua ABC, dua air kosong.

Kami buat pesanan semenjak tahun 1955 (tahun perniagaan ini ditubuhkan), akhirnya penghujung tahun 2017 barulah hidangan kami sampai. Itu pun ada lah juga hidangan yang tak sampai, terpaksa 'order' semula.

Ya, ini nak menceritakan betapa lamanya menunggu pesanan kami, hampir 45 minit juga. Orang tak begitu ramai, dan hidangan laksa sepatutnya taklah begitu lama mengambil masa. Wallahualam.

Selera makan pun hampir terganggu.

Mi KariMi Kari, saya rasa kuahnya saja. Sedap, cuma tak berlemak (bersantan) seperti selalu. Agaknyalah, sebab kuahnya cair. Versi Kuala agaknya.

Laksa Pak NgahLaksa, mi buatan sendiri. Oklah, buat kejutan lidah sikit. Sama seperti mi kari, kuahnya cair. RM 3.50.

Nasi Goreng AyamNasi goreng ayam sedap. Boleh makan, tapi kaya dengan MSG. Hehe!


Cendol dan ABC, eloknya letak dalam mangkuk. Dalam gelas susah nak menikmati. Rasanya biasa-biasa. Eloknya, tak terlalu manis. Yang di atas ni Cendol Special; cendol + jagung + kacang merah + pulut + aiskrim. RM5.

Keseluruhannya, boleh lah. Ikut selera masing-masing, mungkin sesuai mungkin tak. Cuma yang tak boleh tahan tu waktu menunggu yang lama.

Selamat menjamu selera.





_________
Sharulnizam Mohamed Yusof
Jalan-jalan Kumpul Lemak





Tuesday, 25 July 2017

thumbnail

Nasi Dagang Pak Malau, Langkawi



Kau tahu?

Nasi Dagang, terkenal di negeri-negeri pantai timur.

Pak Malau pula watak penting dalam filem Melayu lama, Seri Mersing (Johor).

Nasi Dagang Pak Malau.

Di Langkawi, mereka bergabung dan menjadi fenomena agung seluruh Malaya, kalau tidak seantero dunia.

Hah!

Poyo tak bunyinya?



Tahun lepas, kami cuba ke sini mahu merasa sendiri pengalaman sarapan pagi seperti yang dikongsi ramai dalam media sosial. Kawan-kawan pun asyik bertanya, sedap sangatkah Nasi Dagang Pak Malau di Langkawi ini?

Tidak tahu.

Semenjak bila menjadi tular di media sosial, tidak pula saya tahu.

Jadi, pulang ke kampung kali itu kami selitkan juga agenda ke warung tersohor ini.



Kami kurang bernasib baik. Hari itu Pak Malau barangkali ke bendang mahu menuai padi untuk dibuat Nasi Dagang. Tidak ada urusniaga. Hanya suasana warung yang sunyi, ditabiri alam yang mempersona. Aduh! Saujana mata memandang. Sawah bendang, gunung-ganang dan rumah kampung yang masih mengekalkan gaya tradisionalnya.

Ada juga "pak guard" yang panjang leher di laman.

Angsa!

Ha! Berani-berani lah mendekat.



Jadi, kami hanya berlagak ala-ala pelancong biasa. Bergambar buat kenangan. Tak tahu bila lagi berpeluang menjejak kaki ke sini.



Ada juga desas-desus orang berkongsi cerita nasi dagang di sini. Yang baik, yang buruk kedua-duanya tidak akan saya kongsikan di sini. Rasa sendiri, baru kongsi. Begitu sepatutnya.

Bagi yang mahu mencari lokasi warung Nasi Dagang Pak Malau ini, saya kongsikan peta di bawah. Sangat dekat dengan Makam Mahsuri. Elok sangatlah selepas menjamu selera sarapan pagi, terus saja ke makam tersebut.








Wednesday, 12 July 2017

thumbnail

Mendaki Gunung Datuk, Negeri Sembilan

Gunung Datuk, Negeri Sembilan.

Ini gunung yang pertama saya daki untuk tahun 2017. Lanjutan dari aktiviti mendaki Bukit Tabur dengan Pokme tahun lepas, akhirnya impian menjadi kenyataan bila saya diajak Pokme untuk ke Gunung Datuk.

Sabtu, 21 Januari 2017.

Berpakat dengan seorang lagi sahabat kami, Along, kami kemudiannya berkumpul di Warung Tol Corner, Rantau, Negeri Sembilan. Lebih kurang 15 orang yang menyertai aktiviti ini dan majoriti adalah dari syarikat Pokme berkerja. Jadi, saya dan Along saja "orang luar". Tapi kami cepat mesra, nak sombong-sombong pun buat apa.

8.00 pagi | Warung Tol Corner


Sarapan

Alhamdulillah. Perut kenyang dengan nasi lemak dengan segelas air teh o panas. Terima kasih juga kepada Encik Kamarul (boss Pokme) yang menaja sarapan pagi kami.

9.00 pagi | Tapak permulaan dan melapor diri

Kami kemudiannya meneruskan perjalanan ke tapak permulaan mendaki. Ruang parkir agak terhad,  dan kami sampai sudah agak lewat. Jadi, kami meletakkan kereta di tepi jalan sahaja. Tidak digalakkan sebenarnya, tapi kalau sudah terpaksa pastikan tidak menghalang laluan. Agak saja laluan yang ada muat untuk kenderaan besar seperti ambulan kerana memang ada kes ambulan tidak dapat melalui kawasan ini semasa kes kecemasan berlaku.

Ingat ya?



Kami melakukan persiapan terakhir di sini. Tandas awam ada disediakan, jadi selesaikanlah apa yang patut diselesaikan.

Lakukan juga sedikit warm up, agar urat sendi tidak terkejut. Heh!


X-Digipark

Oleh kerana ini "reunion" kami selepas beberapa tahun, maka bergambar untuk tujuan berlagak dengan rakan-rakan group Whatsapp adalah wajib. Heheeh! Mereka ini sahabat-sahabat pertama saya dalam dunia pekerjaan. Pokme dan Along terlebih dahulu bekerja di Digipark sebelum saya turut serta sebagai pelajar praktikal. Itu, sekitar tahun 1999.

Lama dah oi!


Melapor Diri

Selesai melapor diri dan bergambar sekeping dua, kami pun memulakan langkah.

Bismillah.

9.30 | Memulakan Pendakian



Perasaan apabila dikelilingi dengan kehijauan yang menyegarkan membuat hati sangat teruja. Ini suasana yang saya sangat rindukan. Sudah lama tidak dapat menghirup udara hutan yang sangat manis. Penat? Ya, ada. Tapi seperti dialog kebiasaannya, ini pengalaman yang berbaloi untuk setiap titik peluh tercurah.

Gitu!



Hampir sepanjang perjalanan ke puncak, laluannya mendaki. Ada yang agak landai, tapi kebanyakkanya memang bikin jantung berdegup laju. Hidung pun sudah serupa serombong kapal. Huhaaa... huhaaaa...! Nasib baik oksigen banyak!

Masa ini juga sesi "ice breaking" bermula. Saya ini, agak berat mulut untuk memulakan perbualan dengan orang baru. Tapi kalau sudah kenal, tidak ada masalah. Jadi, saya "mempergunakan" kamera saya sebagai pembuka bicara. Tambahan lagi, saya seorang saja yang bersungguh menjinjing kamera DSLR ke dalam hutan ni. Hahahaah! Entah berapa orang menegur sepanjang perjalanan.

"Wow! Power kamera bang!"

"Hebat pakcik, siap bawa kamera besar lagi"

Ha! Mau tau lah!



Mendaki ini, kalau asalnya berkumpulan buatlah cara berkumpulan. Sudah pasti ada yang lambat, ada yang laju. Tidak ada masalah. Dari kumpulan besar, pecahkan kepada kumpulan-kumpulan kecil. Berjanji, di tempat sekian-sekian bertemu semula. Jangan dibuat perangai mahu menjadi hero berseorang diri. Sehebat manapun, berpengalaman macam mana sekali pun, saran saya jangan lah berseorangan.

Inilah waktunya mahu tahu semangat setiakawan.

Dan saya sangat beruntung, ahli kumpulan saya sangat menyokong antara satu sama lain.



Dengan suasana segar dalam hutan yang hijau, sudah tentu banyak subjek menarik untuk dirakamkan dengan kamera. Gambar ahli kumpulan sudah tentu. Swafoto wajib. Heh! Flora dan fauna yang pelbagai bentuk, rupa dan warna juga sangat menggoda. Dengan kamera inilah saya mencatat kenangan, dengan gambar-gambar ini saya boleh berkongsi cerita.


12.30 tengahari | Sampai Ke Puncak

Hampir tiga jam mengerah tenaga, akhirnya kami sampai ke puncak Gunung Datuk. Kami sudah terpisah kepada beberapa kumpulan, dan saya berada dengan kumpulan yang di hadapan. Dan seperti yang telah dimaklumkan dari awal, "kesesakan" di puncak adalah sangat dijangkakan. Bukan kumpulan kami sahaja yang ada di situ.

Sementara menunggu ahli kumpulan yang lain tiba, saya dan Along merayap ke sekitar kawasan puncak.

Dan sudah tentu bergambar dengan penuh nafsu narsis.

Heheheheh!



Pokme rupanya sudah dilantik menjadi "sweeper", tukang hambat atau orang terakhir sekali bagi memastikan semua ahli kumpulan tidak ada yang ketinggalan. Sesuai dengan Pokme yang sangat penyabar. Saya sudah melolo jauh mengikut kumpulan di hadapan.

Semangat!



Akhirnya sampai ke saat yang ditunggu.

Rupanya ada lagi puncak yang perlu didaki. Puncak Gunung Datuk yang sebenar-benar puncak merupakan bongkah-bongkah batu besar yang semakin menirus meninggi. Saya sudah lihat gambar-gambarnya di internet, dan melihatnya sendiri di depan mata sedikit merisaukan.

Saya gayat!

Ada dua peringkat untuk sampai ke puncak. Kedua-duanya ada laluan bertangga. Untuk aras yang pertama, saya lepas walaupun sedikit menggigil. Bersungguh-sungguh saya merapatkan badan ke dinding batu, agar tidak condong ke ruang kosong di belakang.

Ahahahaah!

Kemudian, satu lagi laluan perlu didaki untuk betul-betul sampai ke puncak Gunung Datuk. Melihat laluannya yang merentasi gaung dalam, kaki saya sudah lembik tidak bertulang. Pokme dan Along kekal mengajak, saya kukuh pendirian tidak akan menyeberang. Maka, kekallah saya di aras pertama menyaksikan rakan-rakan lain ke aras seterusnya.

Rugi?

Entahlah. Mana tahu, ada rezeki saya ke sana lagi. Mungkin, kali itu saya sudah semakin berani.



2.00 petang | Turun

Setelah berehat, makan, minum, makan, minum dan bergambar, kami kemudiannya mula bergerak turun. Kalau mendaki memenatkan, menurun juga tidak kurang letihnya. Kaki harus kuat untuk menampung berat badan ketika menurun. Mata juga harus cekap memerhatikan laluan yang berselirat dengan akar-akar pokok. Ada kalanya akar-akar ini membantu, ada waktu lainnya menyukarkan pergerakan. Harus cekap memerhati dan menilai setiap langkah yang mahu diambil.
 

Kali ini saya memilih untuk berada dalam kumpulan belakang, bersama Pokme. Selain mahu berjalan santai (atau sudah kepenatan?), saya mahu menikmati perjalanan saya. Apa guna laju tetapi tidak menjamu deria dengan sapaan alam? Bunyinya, bentuknya. Asyik betul.

Sambil-sambil, dapat juga berborak-borak. Bersilaturrahim.



Jam 3 petang, kami selamat sampai di bawah. Sebelum sampai di pondok melapor diri, ada satu pokok yang sangat besar dan tinggi. Sempat saya merakamkan beberapa keping gambar di situ. Entah berapa pemeluk agaknya.



Gunung Datuk bagi saya tidaklah begitu sukar untuk didaki (setakat ini). Laluannya sangat terang. Cuma bahagian gayat itu saja yang belum dapat saya atasi. Mungkin lain kali.

Insya-allah.






About